Mengapa pembedahan kelopak mata ganda begitu popular di Asia?

Mengapa pembedahan kelopak mata ganda begitu popular di Asia?

Hubungan antara pembedahan kelopak mata ganda dan perlumbaan adalah hubungan yang rumit. Kembali masuk 2007, Tyra Banks menjemput Liz, seorang wanita Cina-Amerika, dalam rancangannya untuk membincangkan mengenai pembedahan kelopak mata ganda. Bank menuduh tetamunya perbalahan etnik untuk membuat dirinya kelihatan bermata lebar dan Kaukasia, walaupun Liz protes bahawa ia hanya untuk mengelakkan matanya terkulai. Kemudian ada yang terkenal cerita Julie Chen pada tahun 90-an, personaliti televisyen Cina-Amerika yang menjalani pembedahan kelopak mata dua kali setelah bosnya mengatakan bahawa dia tidak akan pernah menjadikannya sebagai berita utama kerana matanya membuatnya kelihatan tidak berminat dan kerana dia orang Cina.



Pada tahun 2017, sebuah dianggarkan 1.3 juta orang seluruh dunia menjalani pembedahan kelopak mata ganda, menurut laporan oleh International Society of Aesthetic Plastic Surgery. Prosedur ini sangat popular di Asia, di mana ia adalah pembedahan yang paling kerap diminta . Di Jepun, misalnya, 187,000 prosedur kelopak mata dilakukan pada tahun 2017 - melebihi jumlah setiap prosedur pembedahan lain yang digabungkan (kira-kira 107,000).

Sekitar 50 peratus orang Asia dilahirkan tanpa lipatan kelopak mata yang kelihatan di atas garis bulu mata mereka (yang bermaksud mereka mempunyai monolid). Pada tahun 1896, pakar bedah Jepun Mikamo mengembangkan prosedur yang dikenal sebagai blepharoplasty untuk mengatasi hal ini, dengan mempercayai kelopak mata ganda lebih menarik . Penciptaan kelopak mata ganda adalah prosedur yang agak biasa, kata pakar bedah plastik terkemuka di Singapura, Dr Ivor Lim. Ia biasanya dilakukan pada apa yang kita panggil 'Mongoloid Orientals' (Cina, Korea, Jepun ...). Secara anatomi, kelopak mata ini mempunyai lipatan kulit tambahan yang disebut epicanthus sebagai tambahan kepada kedudukan rendah di mana kulit kelopak mata melekat pada struktur yang mendasari, digabungkan, ciri-ciri ini memberikan penampilan kelopak mata 'tunggal'. Beberapa orang oriental mempunyai mata 'Barat' untuk memulai dan tidak mempunyai epicanthus yang menonjol.

Terdapat dua cara untuk melakukan pembedahan kelopak mata ganda selama 30 minit. Pertama ialah teknik jahitan / jahitan tertutup di mana jahitan sederhana digunakan untuk menimbulkan kemurungan pada kulit. Kedua adalah teknik sayatan terbuka, yang menghasilkan reka bentuk yang lebih rumit. Penting untuk diperhatikan bahawa pembedahan ini juga dilakukan pada orang dengan kelopak mata ganda semula jadi, untuk meningkatkan pendedahan kelopak mata, menjadikannya simetris, atau mengencangkan kulit di mana mata mulai kendur. Harganya sekitar £ 2000- £ 6000 (bergantung pada bius apa yang anda pilih dan kerumitan pembedahan).



Permintaan untuk prosedur secara historis dikaitkan dengan keinginan untuk kelihatan lebih Barat.

Permintaan untuk prosedur secara historis dikaitkan dengan keinginan untuk kelihatan lebih Barat. Pada tahun 1960-an, Dr David Millard, pelopor pembedahan plastik, menerbitkan siri artikel dalam jurnal akademik mengenai bagaimana pesakit yang tinggal di Korea Selatan pasca perang memilih untuk menjalani pembedahan kerana mereka ingin kelihatan lebih seperti tentera Amerika, atau bercita-cita dengan estetika asing. Maju cepat ke Korea Selatan hari ini, dan pembedahan kelopak mata ganda yang diperbaiki telah dinormalkan sebagai cara untuk menjadi lebih menarik. Iklan untuk prosedur dengan slogan seperti gadis cantik semua tahu dan seperti pilihan ibu saya terpampang di seluruh bandar, termasuk di pengangkutan awam, dengan perasaan yang hampir seperti propaganda kepada mereka. Sebenarnya, prosedur ini telah menjadi bahagian penting dalam membesar, dengan ibu bapa memberikannya kepada anak-anak sebagai hadiah untuk pencapaian akademik, atau bahkan sebagai hadiah setelah tamat sekolah menengah dan sebelum mereka mula melamar pekerjaan kerana banyak orang Korea percaya bahawa kejayaan bergantung pada penampilan . Mengikut Pos Pagi China Selatan , berjuta-juta orang muda di China menjalani pembedahan kelopak mata ganda untuk membantu mereka mendapatkan pekerjaan (dan) gembira.

Budaya selebriti adalah faktor lain yang mempengaruhi, dengan banyak bintang drama K dan penyanyi K-pop menjalani pembedahan. Dalam temu bual mengenai pembedahannya, penyanyi Kyuhyun kata prosedur itu dicadangkan oleh label saya… untuk memberikan kesan yang lebih lembut, sementara penyanyi Shindong mengaku pembedahan kelopak matanya yang banyak meningkatkan jumlah peminat saya. Pada tahun 2012 Naib dokumentari, sekumpulan gadis Korea mengaku ingin kelihatan seperti selebriti Barat yang cantik, sementara penyanyi K-pop Miss Duboc dari kumpulan D-Unit mengatakan bahawa pembedahan akan membuat penampilan yang ideal (yang) seperti orang barat.



Perwakilan wajah yang sempurna dengan kelopak mata ganda yang didorong oleh media dan penghindaran yang tidak dapat dielakkan telah mendorong masyarakat, bukan sahaja di Korea tetapi di seluruh Asia, untuk mempercayai bahawa mencapai standard kecantikan yang ideal ini akan menghasilkan kejayaan mereka seperti idola mereka, dan meningkatkan kehidupan sosial dan pekerjaan mereka.

Iklan pembedahan plastik diKorea SelatanFotografi Jung Yeon-Je

Ketika ditanya tentang mengapa dia percaya prosedur ini sangat popular, terutama di kalangan orang Asia, Dr Lim mengatakan bahawa klien sering menjalani pembedahan untuk menentukan kelopak mata yang lebih baik yang kelihatannya rendah. Hasil daripada pembedahan tersebut, terdapat bingkai mata yang bagus yang juga menjadikannya kelihatan lebih menarik. Lipatan renyah yang bagus juga membolehkan aplikasi solekan lebih baik. Ini adalah sesuatu yang bergema dengan penduduk asli Hong Kong berusia 20 tahun, Hailey, yang membesar dengan monolid adalah rasa tidak aman. Dalam dunia kecantikan, tutorial hampir tidak disesuaikan dengan ciri Asia, katanya. Namun, setelah menjalani pembedahan tahun lalu, Hailey percaya bahawa dia memiliki bentuk mata yang lebih universal, yang menjadikan penggunaan teknik make-up dan teknik kecantikan apa pun lebih mudah.

Tetapi tidak semua orang memilih pembedahan agar sesuai dengan cita-cita kecantikan Barat yang bermata lebar. Ambil Margaret, misalnya, 21 tahun dari China tetapi kini berpusat di Melbourne, yang memilih untuk menjalani pembedahan kerana masalah fizikal. Sepanjang usia remaja Margaret, dia mula merasakan kelopak matanya mulai kendur: Aku harus mula mengangkat kening untuk membuka mata, katanya. Setelah menjalani pembedahan pada usia 19 tahun, dia cukup gembira: Kelopak mata saya tidak kelihatan besar atau tidak semula jadi. Ini memperbaiki kemerosotan. Yang, terlepas dari tuduhan Tyra Bank, adalah alasan yang sama ketika tetamunya memberikan kembali pada tahun 2007 kerana menjalani prosedur tersebut. Mataku mulai melorot, katanya kepada Tyra. Saya kelihatan letih. Saya tidak mempunyai penampilan muda itu

Kemudian ada Kiki, seorang pelajar berusia 22 tahun dari Seoul yang tinggal di London yang menjalani pembedahan ketika berusia 20 tahun. Pembedahan kelopak mata adalah pilihan peribadi, katanya, orang yang berbeza suka menonjolkan bahagian wajah mereka yang berlainan. Sebahagian memberi tumpuan pada kulit, bibir, kening mereka. Saya mahu berasa selesa tanpa solekan dan masih berwawasan luas dan yakin. Saya tidak tahu sama ada peningkatan dengan standard kecantikan Eurocentric ada kaitannya dengan ini.

Tetapi bagi sesetengah orang, tekanan cita-cita kecantikan Eurocentric, yang menguasai media arus perdana, tidak dapat diabaikan. Dr Eugenia Kaw, penulis dan doktor antropologi yang diterbitkan menganalisis bagaimana perspektif budaya telah mempengaruhi cara orang Asia melihat kecantikan. Dalam bukunya, Pengubatan Ciri-ciri Kaum dia meneroka kepercayaan bahawa wanita Asia Amerika menjalani pembedahan plastik untuk mengubah ciri semula jadi mereka yang mereka percaya tidak mempunyai emosi, dan oleh itu dianggap kelihatan kusam dan kurang bersemangat.

Tumbuh di London sebagai orang Cina-Malaysia, saya sering mengalami komen yang membezakan mengenai mata saya seperti mana anda dapat melihat sebanyak orang kulit putih?

Seorang doktor yang dia bincangkan mengaitkan peningkatan blepharoplasty kepada pendedahan budaya Barat yang akhirnya menyebabkan kesedaran budaya bahawa kelopak mata atas tanpa lipatan cenderung memberi mengantuk penampilan, dan oleh itu lebih kusam melihat. Yang menjadi perhatian Julie Chen. Walaupun permohonan maaf yang dikeluarkan kepadanya dari stesen TV Ohio, yang komennya rasis telah membuatnya menjalani pembedahan, dia akhirnya mengucapkan terima kasih kepada pakar bedah plastiknya Ceramah kerana membuatnya kelihatan lebih berwaspada .

Jenis pencerobohan mikro yang ditimbulkan oleh Julie adalah sesuatu yang dialami oleh banyak orang keturunan Asia Timur. Itulah salah satu sebab kita melihat untuk meniru cita-cita kecantikan Barat, sebagai cara yang sesuai. Berkembang di London sebagai orang Cina-Malaysia, saya sering mengalami komen yang membezakan mengenai mata saya seperti yang anda dapat lihat seperti orang kulit putih boleh? Ini membuat saya sangat menyedari penampilan mata saya dan bagaimana ia berbeza dengan pandangan orang lain. Walau bagaimanapun, saya cukup bernasib baik untuk mengelilingi diri saya dengan sekumpulan rakan yang berfikiran terbuka dan pelbagai yang semuanya saling meraikan kerana perbezaan kami. Saya tidak pernah merasakan tekanan untuk menjalani blepharoplasty (juga sebahagiannya kerana saya sangat tidak senang dengan idea pembedahan secara umum). Namun, saya selalu memakai bulu mata palsu untuk membuka mata saya dan menjadikannya lebih menarik sebagai titik fokus wajah saya, yang mungkin disebabkan oleh sebab yang sama rakan saya memilih untuk menjalani pembedahan. Bukan sekadar melihat 'Barat', tetapi kelihatan lebih menarik. Tetapi mungkin kedua-duanya tidak boleh bercerai?

Sama ada orang memperagakan diri dengan pandangan orang Barat atau hanya berusaha untuk melihat lebih berwaspada, kita tidak boleh mengabaikan kenyataan bahawa jumlahnya semakin meningkat. Jelas apa yang dilakukan orang dengan badan mereka adalah keputusan peribadi dan harus diterima, namun ketika orang ditekan untuk melihat cara tertentu, itu menjadi masalah. Untuk mencabar ini, kita mesti menghadapi perwakilan media dan definisi kecantikan masyarakat. Inilah saatnya kita perlu melihat gambar wanita dengan semua bentuk mata yang dirayakan, sebagai peringatan bahawa tidak ada yang namanya kecantikan tetap.