Tonton filem ini mengenai botox di laring

Tonton filem ini mengenai botox di laring

Marianna Simnett S Jarum & Larynx tayang perdana di Saluran 4 pada hari Jumaat, sebagai sebahagian daripada Akta Rawak mereka. Mengikuti seorang gadis, diperankan oleh Marianna, yang suaranya diturunkan oleh pakar bedah, klip pendek ini diilhamkan oleh desakan menakutkan Marianna untuk berubah menjadi sesuatu yang lain, jelasnya.



Klip berdurasi empat minit dan 17 saat itu difilmkan sebagai satu tangkapan panjang berterusan dalam gerakan perlahan yang luar biasa. Penonton melihat Marianna duduk di kerusi pakar bedah ketika dia disuntik dengan botox, prosedur yang biasanya disediakan untuk lelaki yang suaranya tetap tinggi setelah baligh. Dikisahkan oleh pakar bedah dan Marianna, percakapan dan muzik yang menyertainya, yang ditulis oleh Marianna dan Lucinda Chua, mencerminkan intensitas prosedur yang sedang berlangsung, dengan muzik semakin kuat dan suara-suara menjadi semakin terdistorsi ketika operasi berlangsung. .

Walaupun kami mendengar pembedahan selesai, dan kemudian mendengar Marianna membicarakan prosedur ‘48 jam kemudian ’, kami masih menyaksikan Marianna menjalani pembedahan. Ketidakselesaan ini disengajakan: Saya tidak berminat membuat kerja yang menyenangkan orang, atau membuat orang merasa selesa, kata Marianna. Saya rasa keselesaan adalah perkara yang sangat berbahaya yang harus dielakkan. '

Boleh awak jelaskan Jarum & Larynx dan proses membuatnya?
Marianna Simnett:
The Jarum & Larynx adalah mengenai seorang gadis (saya) yang suaranya diturunkan oleh pakar bedah. Untuk membuat filem, saya menjalani prosedur yang biasanya disediakan untuk lelaki yang suaranya tetap tinggi setelah akil baligh, keadaan yang jarang disebut puberphonia AKA mutasi falsetto. Anda melihat saya di bawah tangan seorang pakar bedah, jarumnya menembusi leher saya semasa dia menyuntikkan dos Botox ke dalam laring saya, yang melumpuhkan otot saya dan berkesan menurunkan suara saya. Muzik asli ditulis oleh saya dan Lucinda Chua. Saya mahu filem ini menggema tekstur hipnotis yang mengasyikkan, seperti bahan toksik yang melanda tubuh anda.



Apa inspirasi di sebalik karya ini?
Marianna Simnett: Dorongan yang menakutkan untuk berubah menjadi sesuatu yang lain, daya tarikan dengan racun, keinginan untuk menaikkan ambang dan struktur kuasa. Kulit yang melindungi laring saya berfungsi sebagai antara muka di mana daya dalaman dan luaran dimainkan.

Apa makna kecantikan dan identiti bagi anda, dan bagaimana hubungan ini mempengaruhi seni yang anda hasilkan?
Marianna Simnett: Keindahan sebenar mengubah anda ke dalam dan mengatasi fikiran anda. Kecantikan tidak mempunyai standard atau ideal, ia ada di luar itu. Ia menghadapi ketakutan dan mainan dengan keinginan.

Prosedur yang berlaku dalam video ini adalah prosedur yang menyuarakan suara, bagaimana komen mengenai identiti ini? Dan adakah anda fikir komen ini mengenai identiti trans?
Marianna Simnett: Suara seorang wanita terletak antara 165 hingga 255Hz, seorang lelaki antara 80 hingga 180Hz. Sebelum prosedur, tambang diukur pada 194Hz. Selepas prosedur itu, saya serak dan lemah. Sangat sukar untuk dibicarakan, dan hasilnya jauh dari yang saya harapkan. Pakar bedah dalam filem ini memimpin dalam operasi suara untuk penugasan semula jantina. Saya mencairkan batasan apa yang dimaksudkan dengan menjadi wanita. The Needle & The Larynx adalah kisah mengenai pelanggaran dan perayaan menjatuhkan sempadan normal.



Rasa diri saya adalah pada ruang-waktu yang lebih besar daripada hanya orang saya ... tetapi badan kita memperbodohkan kita untuk berfikir bahawa kita mempunyai sempadan - Marianna Simnett

Mengapa anda memanipulasi badan dalam kerja anda?
Marianna Simnett: Saya percaya pada kekuatan transformasi, dan melepaskan 'saya' yang penting. Ini bermaksud sentiasa bersiap sedia untuk berubah tetapi belajar bagaimana tidak terjebak dengan arus. Saya memanipulasi badan, menghidupkan organ dalaman, memainkan watak dan peranan yang berbeza. Kerja saya membolehkan saya menjadi siapa sahaja yang saya mahukan.

Bagaimana kerja ini berkaitan dengan kewanitaan dan persepsi kita tentang jantina dalam masyarakat?
Marianna Simnett: Dalam filem itu, saya digambarkan sebagai berambut perang, bermata biru, memakai gaun putih dan bulu mata hitam. Gadis dengan modal G. Ini mengikuti tradisi stereotaip wanita yang dipaparkan di skrin untuk kesan erotik yang juga mengekalkan patriarki. Ada sesuatu yang mengerikan apabila melihat leher seorang gadis digari dengan jarum yang dipegang oleh tangan yang ditutup dengan getah.

Apa itu badan yang sangat memikat anda?
Marianna Simnett: Tubuh adalah benda besar ini yang harus kita bawa tetapi tidak pernah terbiasa sepenuhnya. Saya rasa ini adalah kesulitan yang salah bahawa kita mempunyai beg karung daging ini yang disebut badan. Rasa diri saya pada waktu-waktu lebih besar daripada sekadar orang saya ... tetapi badan kita memperbodohkan kita untuk berfikir bahawa kita mempunyai sempadan tertutup. Saya ingin menunjukkan dunia yang lebih lancar.

Seni adalah ruang untuk saya memainkan kengerian saya dalam persekitaran khayalan. - Marianna Simnett

Menanggung sakit badan memainkan peranan penting dalam kerja yang anda hasilkan, apa hubungan antara badan, kesakitan dan seni?
Marianna Simnett: Saya rasa sakit tidak dapat dielakkan ketika anda cuba memasuki perut bawah. Saya membuat kerja mengenai perkara-perkara yang saya rasa tidak selesa, dan kadang-kadang rasa sakit adalah bahagian penting untuk mengetahui apa yang ada di sebalik tirai. Saya tidak menganggapnya sebagai peraturan. Saya hanya mengikuti apa sahaja yang diperlukan pada masa ini, dengan sikap yang sangat kompromi. Seni adalah ruang untuk saya memainkan kengerian saya dalam persekitaran khayalan.

Apa yang anda ingin katakan / capai dengan karya ini?
Marianna Simnett: Saya mahu hidup dalam keadaan peralihan kekal dan tidak mengenal pasti diri saya sendiri. Dan untuk mendapatkan kulit orang dan melumpuhkan mereka, seperti Botox yang berenang di otak saya.

Apa yang anda kerjakan seterusnya?
Marianna Simnett: Saya sedang menulis skrip untuk sebuah filem panjang lebar, dan juga sebuah filem pendek mengenai tidur. Saya baru sahaja membuka pertunjukan solo di New Museum, New York dan MMK, Frankfurt dan saya mengambil bahagian dalam Athens Biennale ke-6. Akan datang, saya mengadakan tayangan di Turin, Barcelona, ​​pertunjukan solo di Frans Hals Museum, Amsterdam, pertunjukan berkumpulan di Sadie Coles, London dan komisi Radio 3 yang baru. Saya membeli alto flute kerana saya ingin mengembangkan muzik saya di luar kewujudannya dalam filem.

Untuk menonton lebih banyak Random Act tekan di sini .