Kat von D: Saya bukan Nazi. Saya bukan anti-Semitik

Kat von D: Saya bukan Nazi. Saya bukan anti-Semitik

Artis tatu dan usahawan solekan Kat von D telah pergi ke YouTube untuk menangani dua topik kontroversial yang menurutnya menimbulkan kebencian terhadap dirinya dan keluarganya. Dalam video yang berdurasi lebih dari 10 minit, von D menyangkal dakwaan anti-semitisme yang lama terhadapnya dan menjelaskan pendiriannya mengenai vaksinasi.



Menurut Von D, khabar angin anti-semitisme, yang menyebabkan para pengulas internet memanggilnya dan keluarganya sebagai Nazi, dapat ditelusuri sejak tahun 2005 ketika von D bergabung dengan pelakon program realiti tatu Dakwat Miami pada usia 22 tahun. Von D mendakwa bahawa setelah dia bergabung dan penilaian untuk pertunjukan meningkat, salah seorang teman lelaki lelaki, yang dia tidak namakan mula merasa terancam menyebabkan rawatan yang tidak tertahankan pada set yang terdiri dari peralatan tatu yang disabotaj kepada gangguan seksual secara lisan dan fizikal.

Von D mengatakan dalam video kali ini dalam hidupnya sangat trauma sehingga membawanya ke terapi. Selepas dia berhenti Dakwat Miami , von D ditawarkan persembahan spin-off LA Ink sendiri oleh rangkaian. Pada masa itu, katanya, rakan sebaya lelaki ini cuba mensabotaj von D dengan membawa gambar kepala dengan mesej anti-Semitik yang didakwa ditulis olehnya ke rangkaian dan kemudian ke media. Von D dengan tegas menafikan menulis mesej ini dan mendakwa ia palsu. Pada masa itu publisiti rangkaian menasihatinya untuk diam mengenai perkara ini.

'Setelah bertahun-tahun, ini adalah kali pertama saya membincangkan perkara ini secara terbuka,' kata von D. 'Sejujurnya, saya sangat takut membuat video ini, tetapi saya tahu bahawa ia mesti dilakukan. Saya mesti melakukannya. Saya tidak boleh terus membiarkan orang lain menulis naratif ini yang sangat tidak tepat dan begitu palsu dan sangat mengerikan. Tidak ada yang terasa baik untuk dihidupkan kembali. '



Von D kemudian meneruskan alamat reaksi balas yang dia hadapi tahun lalu berhubung pengumuman itu bahawa dia tidak akan memberi vaksin kepada anaknya yang belum lahir. Komennya menyebabkan beberapa pihak memboikot jenama make-up von D dan bahkan menginginkan kematian anaknya. Menjelaskan subjeknya, von D mengatakan bahawa dia bukan anti-vaxxer, apa yang saya adalah ibu pertama kali. Sejak membuat komen awal, von D mengatakan bahawa dirinya dan ayah anaknya memutuskan untuk berunding dengan pakar pediatrik dan berdasarkan keputusannya berdasarkan saranannya, walaupun mereka tidak membuat keputusan itu terbuka. Saya telah belajar pelajaran saya dan saya memilih untuk tidak membuat keputusan kami atau sebarang rekod kesihatan bayi kami terbuka, katanya.