Bolehkah orang berhenti menilai saya kerana mempunyai kuku akrilik yang panjang?

Bolehkah orang berhenti menilai saya kerana mempunyai kuku akrilik yang panjang?

Hampir setiap kali saya menuju ke salon untuk mendapatkan set akrilik baru, saya melihat coraknya. Bukan sahaja saya dibanjiri dengan pujian pada pilihan warna saya - tahun ini telah menjadikan saya sukan hijau neon à la Rihanna, putih untuk musim panas saya dihabiskan di Ibiza dan biru elektrik untuk musim luruh yang akan datang - tetapi saya juga biasanya berhadapan dengan banyak komen panjangnya berapa inci. (Diakui, panjangnya dapat memberikan Cardi B untuk mendapatkan wangnya).



Dalam setiap keadaan, mereka sering tidak diminta. Lihat sahaja bagaimana seorang seniman kuku kelihatan tegas dalam menolak saya dan memangkasnya tanpa berunding terlebih dahulu dengan saya. Lebih menggembirakan saya, lelaki malah menghentikan saya secara rawak di jalan untuk membuat komen yang tepat. Adakah kuku itu atau cakar? seseorang menunjukkan ketakutan yang terselubung tipis beberapa bulan yang lalu. Malah ibu saya pernah menghantar saya beberapa pesanan WhatsApp yang meminta saya memendekkannya.

Walaupun ini mungkin kelihatan mengejutkan, mungkin reaksi yang paling mengejutkan adalah keangkuhan tipis yang ditimbulkan oleh akrilik saya. Orang-orang seperti Kylie Jenner, peserta dalam siri terbaru dari Pulau Cinta dan yang paling ketara, Cardi B, mungkin telah mempopularkan kuku akrilik kepada orang ramai dalam beberapa tahun kebelakangan. Tetapi stereotaip yang kurang baik daripadanya terus berlanjutan. ‘Biasa’, ‘murah’ dan ‘lekat’ adalah beberapa prasangka bahawa wanita seperti saya yang memakainya sering dijenamakan. Dari kawasan inilah saya sangat berusaha untuk menjauhkan diri sejak saya mula bermain sukan akrilik pada April lalu. Saya telah kehilangan berapa kali orang asing bertanya kepada saya bagaimana saya menyelesaikan sesuatu, atau bagaimana saya mengelap selepas pergi ke tandas. (Soalan terakhir adalah malah subjek vlog ditonton oleh berjuta-juta dan banyak artikel dalam talian).

‘Biasa’, ‘murah’ dan ‘lekat’ adalah beberapa prasangka bahawa wanita seperti saya yang memakainya sering dijenamakan. Saya telah kehilangan berapa kali orang asing bertanya kepada saya bagaimana saya mengelap selepas pergi ke tandas



Walaupun pada awal tahun ini, saya mungkin telah tertawa, baru-baru ini - dan yang sangat membuat saya kecewa - saya semakin memperhitungkan reaksi negatif yang dicetuskan oleh talon saya. Dalam beberapa bulan kebelakangan ini, saya merasakan perlunya dengan cepat mengungkapkan profesion saya sebagai wartawan beberapa minit setelah orang asing melontarkan ekspresi kuku saya. Pada masa-masa seperti ini, saya tidak dapat melepaskan keinginan untuk memberi pampasan yang berlebihan dan menambah bahawa saya mempunyai ijazah Sarjana atau telah memenangi beberapa anugerah penulisan dalam usaha untuk diambil lebih serius.

Jelas saya bukan satu-satunya - seorang rakan mendedahkan bahawa dia pernah membuang akriliknya sebelum beberapa wawancara kerja. Seperti yang dia katakan: Saya tidak mahu bakal majikan mendapat tanggapan yang salah terhadap saya atau menganggap saya tidak profesional. Suatu ketika ketika dia tidak dapat mencari masa untuk membuangnya, dia teringat harus memegang tangan saya dengan erat menepuk tangan saya sepanjang masa dengan harapan bahawa para penemuduga tidak menyedarinya.

Ini adalah kesukaran yang dapat saya kaitkan. Saya sangat terkejut, saya baru-baru ini memberitahu orang asing bahawa saya hanya memakai akrilik kerana ia menyembuhkan trichotillomania saya, keadaan menarik rambut sepanjang hayat yang saya kesan sejak pertengahan remaja dan sesuatu yang saya tulis Kecantikan Pusing awal tahun ini . Terdapat tahap kebenaran tertentu. Lagipun, mandi yang menenangkan dan pernafasan dalam, kedua-duanya disarankan oleh NHS, tidak pernah memiliki daya tahan yang dimiliki oleh kuku palsu untuk saya. Saya tidak menarik rambut saya lebih dari satu tahun selepas akrilik, satu kalimat yang tidak pernah saya fikirkan dapat saya katakan selama satu dekad setelah hidup dengan gangguan itu.



Lagipun, kebanyakan pagi pra-akrilik, saya akan bangun dengan tampalan botak berukuran 50p syiling atau jurang kosong di antara kening saya. Paling teruk, saya akan merobek rambut kemaluan saya ketika kehabisan tempat untuk menarik atau tidak ada yang tersisa di kulit kepala saya. Tetapi adakah saya benar-benar perlu menyatakan keadaan yang telah saya lalui sepanjang usia remaja dan dewasa saya dengan sangat berusaha untuk merahsiakan? Saya tidak dapat memberitahu diri sendiri untuk memberitahu bekas kekasih saya selama lima tahun. Saya mengesyaki bahawa orang asing yang tidak bernama ini tidak akan menganggap ‘kurang’ saya apabila dia tahu akrilik yang saya pakai bukanlah sepenuhnya ‘pilihan’. Ini adalah insiden yang membuat saya merasa tidak selesa.