Yves Saint Laurent: Gaya Kekal

Yves Saint Laurent: Gaya Kekal

Pierre Bergé, rakan kongsi dalam kehidupan dan perniagaan Yves Saint Laurent, memperkenalkan retrospektif perancang akhir di De Young Museum dengan menyatakan 'San Francisco adalah bandar Saint Laurent.' Pameran perjalanan, dengan San Francisco sebagai satu-satunya perhentian di Amerika Syarikat, adalah pertunjukan umum pertama mengenai karya pereka terkenal sejak kematiannya pada bulan Jun. Koleksi ini merangkumi 130 artikel pakaian yang dipinjamkan dari Foundation Pierre Bergé-Yves Saint Laurent, merangkumi 40 tahun kerjaya fesyen yang paling produktif pada abad ke-20. Pameran ini dikendalikan oleh Florence Muller, sejarawan fesyen dan profesor di Institut Francais de la Mode a Paris, Dianne Charbonneau, kurator seni hiasan kontemporari di Muzium Seni Halus Montreal dan Jill D'Alessandro, kurator bersekutu tekstil di Fine Muzium Kesenian San Francisco.

Muller mengambil bahagian dalam simposium dengan Hamish Bowles, Editor-at-Large Eropah dan Farid Cheroune, sejarawan fesyen dan pengarang, pada hari pembukaan, menelusuri pengaruh dan kesan pereka kelahiran Algeria. Bowles bercakap mengenai reka bentuk revolusi tahun 1970-an, merangkul semangat hippy yang sesuai dengan sejarah radikal San Francisco. Dia menyatakan pentingnya dan pengaruh abadi latihan Saint Laurent di House of Christian Dior, setelah menjadi anak didik pada usia 19 tahun yang lembut dan mengambil posisi kepala setelah kematian Dior hanya dua tahun kemudian. Gaun trapeze, ditanam dengan kuat pada awal pameran, merujuk kepada penampilan yang dibuatnya di Dior. Walaupun kariernya mungkin dimulakan di rumah couture Paris yang terkenal, dia memulai membangun tempat yang unik dalam sejarah fesyen. Pembentukan labelnya sendiri, yang kemudian diikuti oleh Rive Gauche, membawa masuk pret-a-porter, atau siap untuk dipakai, menjadikan pakaian bergaya tersedia untuk orang ramai. 'Fesyen bukan haute couture,' katanya terkenal.

Farid Cherounne, pengarang Smoking Forever, bercakap mengenai pengaruh abadi penampilan Le Smoking yang terkenal pada tahun 1966. Sekiranya Chanel memberi kebebasan kepada wanita, dia berkata, 'YSL memberi mereka kekuatan.' Buat pertama kalinya, tuksedo lelaki diterima pakai untuk bentuk wanita. Pameran ini memperlihatkan beberapa reka bentuk Le Smoking, yang memunculkan revolusi seksual tahun 1960-an. Mereka mungkin revolusioner, tetapi pakaian ini abadi. 'Le Smoking' terus menjadi pengaruh dalam fesyen wanita, dan bayangan ini muncul berulang kali dalam karya YSL.

Pameran itu sendiri dibahagikan kepada empat tema dengan tepat, memaparkan perkembangan dan pematangan gaya pereka. 'Masterful Pensil Strokes' melambangkan ilustrasi mahirnya dan perhatian luar biasa terhadap perincian. Lukisan yang dilakukan di atas kertas grafik dipamerkan di dinding muzium, dengan kain yang menghiasi sudut mereka, dengan tanda tangan pereka. 'The YSL Revolution' mempamerkan karya yang paling terkenal: pakaian safari yang dipakai oleh Veruschka, mantel kacang dari tahun 1996, beberapa penampilan Le Smoking. Ini merupakan karya pereka yang terus menjadi titik rujukan bagi pereka fesyen. Mungkin yang paling bermakna adalah bahagian 'Sumber Liris', yang menyoroti cinta Saint Laurent terhadap seni dan sastera dan memberi penghormatan kepada Matisse, Picasso dan Van Gogh. Dia sangat menyukai Proust, dan merancang gaun Mondrian yang menghiasi halaman setiap majalah utama pada tahun 1960-an.

'The Palette' menunjukkan sisi yang lebih suka bermain dengan pereka, merangkumi warna-warna cerah dan perjalanan yang indah ke tanah yang jauh; tunik dan cetakan Afrika, jaket bolero dan kimono. Koleksi Ballets Russes tahun 1976, misalnya, dikandung tanpa pernah menjejakkan kaki di Rusia. Dengan rasa malu, Saint Laurent tidak sering melakukan perjalanan, tetapi dapat membangkitkan lokasi eksotik seperti itu dengan sebatang pen. 'Saya benci melancong. Saya menggunakan imaginasi saya di tanah yang tidak saya kenali. Itulah cara saya menempuh perjalanan paling indah saya. '

Pada akhir pameran, kedai hadiah memisahkan pakaian ini dari bilik putih kecil. Tiga gaun berdiri di tengah, dan kronologi karya pereka dilekatkan di dinding. Semasa anda memasuki bilik, suara samar dari bahasa Perancis yang tidak dapat didengar itu terdengar. Suara yang jelas lembut, tergolong dalam bingkai kecil dan halus, dengan hati-hati menjawab setiap soalan Proust Questionnare. Muzium ini telah merakam rakaman wawancara ini untuk majlis ini. Ruang intim seperti ini mengakhiri pameran, memberikan gambaran tentang watak dan kehidupan pribadinya dengan cara yang mungkin tidak ada gambar pegun atau bergerak.

Semasa simposium, Muller bercakap mengenai kesesuaian pakaian ini dalam dunia fesyen kontemporari, dan impian mustahil para pereka untuk menjadi Yves Saint Laurent seterusnya. Marc Jacobs, Yohji Yamamoto, Alber Elbaz, Dries Van Noten dan Jean Paul Gaultier adalah antara mereka yang mengangguk dari garis eponim. 'Gaya Abadi' tidak boleh menjadi sentimen yang lebih sesuai untuk seorang pereka yang estetika revolusioner dan berketrampilannya mengukuhkan kepentingan budaya dan sosial fesyen. Seperti yang pernah dia katakan, 'Fesyen berlalu, gaya tetap ada.'

Yves Saint Laurent di Muzium De Young , San Francisco pada 5 April 2009.