Kisah Gia - supermodel pertama di dunia yang meninggal dunia akibat Aids pada usia 26 tahun

Kisah Gia - supermodel pertama di dunia yang meninggal dunia akibat Aids pada usia 26 tahun

Sebelum Peter Lindbergh mengabadikan Naomi, Cindy, Claudia, Linda, Christy, dan Tatjana di sampul Vogue pada tahun 1990, dan melancarkan mereka dalam status naik ke status ikon, ada Keluarga . Boleh dikatakan supermodel pertama di dunia, Gia Carangi membuka jalan untuk Campbell, Turlington, dan Crawford - dengan yang terakhir menagih 'Baby Gia' ketika dia memulai debutnya.



Kehidupan Gia menggemakan kisah kain buruk ke kekayaan, hanya, akhirnya, kekayaan itu dapat digunakan untuk kain buruk lagi. Walaupun latar belakang kerah biru memberinya kelebihan dalam dunia fesyen tinggi, dan penampilan di landasan pacu Dior, Yves Saint Laurent, Calvin Klein, dan Armani melihat pengalamannya menjadi terkenal sebagai meteor, di belakang layar semuanya tidak baik . Berjuang untuk mengatasi tekanan dalam karier barunya, Gia beralih ke heroin, dan, meski telah melakukan kebiasaan beberapa kali dan melakukan beberapa kali kemunculan semula, pada tahun 1986 dia meninggal akibat komplikasi yang berkaitan dengan AIDS pada usia 26 tahun.

Dua belas tahun selepas kematiannya, kisah tragis Gia dibuat untuk sebuah filem, dengan Angelina Jolie yang masih muda dan hampir tidak dikenali mengambil peranan sebagai model bermasalah. Penggambarannya memenangkan Golden Globe, ketika dia muncul di samping pemain kelas berat Hollywood, Faye Dunaway, yang bermain sebagai model model Wilhelmina Cooper, dan Mercedes Ruehl yang memerankan ibunya, Kathleen.

Jolie mempermainkan Gia dengan emosi mentah sepanjang, meneroka ketagihan dadah, masalah kanak-kanak, dan hubungannya dengan kepekaan yang tidak berubah - setelah menghabiskan berjam-jam mempelajari penampilan TV Gia sebelum penggambaran bermula. Dalam satu, Gia ditemuramah dalam rancangan berita malam mengenai sisi gelap modeling dan kaitannya dengan dadah. Dia sepatutnya menjadi 'model buruk berubah menjadi baik', tetapi tidak lama sebelum slotnya, Gia mendengus heroin di belakang pentas. Jolie mengakui bahawa dia membenci Gia pada awalnya, tetapi pada akhirnya, mengaku The New York Times pada tahun 1997: Saya ingin berjanji dengan Gia. Saya mahu menjadi kekasihnya.



Sekarang, ketika filem ini berusia 20 tahun, kita melihat kembali kehidupan dramatis dan akhirnya tragis Gia.

Gia Carangi dan rakan dan artis solekanLinter berpasir

DIA ADALAH SATU MODEL GAY TERBUKA PERTAMA

Berkembang sebagai kelas pekerja di Philadelphia, Gia adalah ahli ‘Bowie Kids’ di sekolah menengah - sekumpulan peminat keras yang pergi ke konsertnya dan mengadopsi gabungan pakaian androgen yang unik sebagai pakaian mereka. Gia memotong rambutnya pendek dan mewarnainya dengan warna yang berani, dan berbelanja di kedai pakaian vintaj dan barang terpakai, di mana dia mengambil kemeja lelaki, kemeja Levi 501s, dan kasut kulit yang dipukul. Sebagai salah satu model gay pertama yang terbuka, dia sering mengunjungi DCA, sebuah kelab gay di bandar di mana, dia bertemu dengan salah satu rakan jangka panjang pertamanya: Sharon Beverley. Walaupun Gia mempunyai beberapa percubaan dengan lelaki, dia dikenali sebagai lesbian. Dalam filem itu, salah seorang rakannya bertanya apakah dia pernah melakukan hubungan seks dengan seorang lelaki sebelumnya. Model itu menjawab: Ya sekali. Dan saya boleh melakukannya dengan seorang Gembala Jerman.