Meneroka makna di sebalik revolusi teknologi Chanel

Meneroka makna di sebalik revolusi teknologi Chanel

Di dalam Grand Palais, Chanel membangun apa yang mungkin merupakan set paling tidak biasa yang dilakukannya dalam ingatan baru-baru ini. Bank-bank di atas pelayan data membariskan landasan dengan lampu mereka yang berkedip, kabel Ethernet dan skrin yang bergulir dengan teks yang tidak dapat dibaca. Ini adalah Pusat Data Chanel. Bagi para penonton yang sangat cerdik, sukar untuk tidak mengingati episod HBO Lembah Silikon , di mana watak-watak pusat usahawan teknologi muda kecewa kerana mendapati bahawa penemuan mereka ditakdirkan untuk menjadi kotak data , duduk di rak di dalam ladang data tanpa jiwa di mana-mana. Mereka kemudian tersesat di lorong-lorong yang memegang dan menjadi tuan rumah maklumat dunia.



Karl Lagerfeld mungkin spesifik ketika memilih sisi yang sangat tidak menarik ini terhadap cara teknologi kita berfungsi. Mungkin masa depan dystopian yang dia cuba hadapi, di mana akhirnya (atau mungkin juga sekarang) seluruh hidup kita akan wujud dalam kotak-kotak yang berkelip ini. Dengan latar belakang ini, dia menghadirkan Teknologi Intimnya sendiri, yang jauh lebih optimis daripada peralihan pusat data.

Mungkin ini adalah masa depan dystopian yang cuba dihadapi oleh Lagerfeld, di mana akhirnya (atau mungkin juga sekarang) seluruh hidup kita akan wujud dalam kotak-kotak yang berkelip ini

Dua bot Chanel dalam pakaian tweed monokrom, kelihatan seperti versi Yuko yang bergaya robot dari hit Netflix Kimmy Schmidt yang tidak dapat dipecahkan , berjalan di landasan seperti penjaga pelayan data ini. Kemudian muncul inovasi sebenar, yang dimasukkan ke dalam tweed teknologi-y yang dibuat sehingga corak tenunan menyerupai litar dan pengkodan dengan warna yang paling terang. Pakaian itu terasa pantas ketika rok datang dengan potongan depan yang kemas dan jaket dipakai di bahu, selalunya dengan topi sukan dipusingkan ke sisi (mungkin anggukan pada pakaian kasual dari lelaki Silicon Valley?). Pendawaian diubah menjadi cetakan elektrik neon, seperti juga interpretasi abstrak data yang bergerak. Ketika Lagerfeld berbicara tentang keintiman, ia bermaksud secara harfiah dengan mengintip slip berpakaian renda dan mengangguk lingerie sepanjang koleksi - keenakan dan rasa ringan mereka sangat berbeza dengan kotak berkelip padat di latar.

Mungkin Lagerfeld juga menggunakan alat set pusat data ini sebagai cara untuk membuat titik lain. Konsistensi dalam output pereka tetap agak abadi, walaupun dia melakukan kesalahan pada tweed atau pixelate warp dan weft. Malah runut suara Donna Air's Saya Rasa Cinta tidak kehilangan daya tarikannya setelah bertahun-tahun Laju industri fesyen yang dikatakan tidak sopan muncul lambat dibandingkan dengan bagaimana alat menjadi sia-sia apabila dikeluarkan dan bagaimana aplikasi dan OS sentiasa diubah dan dikemas kini. Penukaran teknologi dan fesyen mungkin merupakan salah satu perubahan besar bagi industri ini dalam cara komunikasi dan cara pembuatannya. Masih banyak jalan untuk dilalui walaupun benar-benar menggembleng industri, tetapi beberapa perkara seperti setelan tweed Chanel mungkin menuntut tahap perubahan itu.



Chanel SS17Fotografi Evan Schreiber