Kenapa Jessa selalu menjadi watak Gadis terbaik

Kenapa Jessa selalu menjadi watak Gadis terbaik

Malam semalam, Anak perempuan berakhir setelah lima tahun yang panjang. Ucapan telah bermula; ada bahagian pemikiran di seluruh tempat, dan a pameran pop timbul di Brooklyn malah mempamerkan barang dari rancangan itu. Tidak menghairankan - Anak perempuan adalah, untuk semua kekurangannya, pertunjukan lucu, sering ditulis dengan baik, dan kadang-kadang menyentuh mengenai sekumpulan wanita berusia pertengahan 20-an yang berusaha membuatnya. Ia dirayakan sebagai gambaran kehidupan moden yang sebenarnya, walaupun pada kenyataannya ia menggambarkan seksyen wanita Amerika kulit putih yang sangat spesifik dan istimewa. Jangan salah faham - Anak perempuan berpengaruh, dan kadang kala saya menikmatinya. Tetapi saya tidak dapat melihat diri saya, seorang wanita milenium yang kurang istimewa, dalam kebanyakan watak utamanya.



Tetapi ada satu 'gadis' yang dapat saya kenal. Diterangkan oleh Jemima Kirke, Jessa lucu, pintar, berani, dan kadang-kadang kejam. Semasa saya mula diperkenalkan kepada Gadis, seorang rakan memberitahu saya bahawa itu baik-baik saja, tetapi itu, kata demi kata, Jessa adalah seorang puki. Dan jangan salah, Jessa cacat seperti gadis-gadis lain. Dia bergelut dengan penyalahgunaan bahan, dia pencuri, dia manipulasi emosi. Dia kurang ajar dan tidak peduli; kehilangan penggugurannya sendiri dan majlis rumah selamat datang dalam episod pertama. Dia menyusahkan orang untuk bersukan atau untuk melakukan sesuatu. Namun, sepanjang siri ini, dia bertambah banyak.

Saya rasa sesiapa yang memanggil Jessa sebagai 'kemaluan wanita' tidak pernah telah puki itu; tidak pernah membesar dengan cepat tanpa ibu bapa, menjaga mereka dan bukannya sebaliknya. Ia mengeraskan anda dengan cepat

Apa yang membuat Jessa, untuk semua kekurangannya, yang sangat disukai adalah dia merasa nyata. Tidak seperti gadis-gadis lain, ada sebab-sebab kelakuannya yang tidak baik. Jessa tidak istimewa. Ibu bapanya tidak hadir sama sekali. Pada musim kedua, ketika dia pergi bersama Hannah untuk mengunjungi ayahnya, sejauh mana masalah ini menjadi terang. Sebagai pertukaran yang akhirnya menyebabkan dia membawa dirinya ke pemulihan, ayah Jessa mengatakan kepadanya bahawa dia tidak boleh bergantung padanya. Jessa memberitahunya, anda tidak perlu! Saya anak. Beban yang dipikul di bahunya tidak pernah lebih jelas - dan juga tidak mempunyai alasan untuk tidak memikulnya masa untuk menangani masalah semua orang. Semasa dia memberitahu Hannah dalam episod yang sama, jangan bercakap tentang ibu bapa kita seperti mereka adalah ibu bapa yang sama. Jessa tidak seperti gadis-gadis lain, yang mempunyai ibu bapa yang penyayang untuk jatuh cinta. Dia harus menjaga dirinya dari usia muda. Walaupun dia kelihatan tidak berperasaan, sangat jelas mengapa dia tidak selalu mempunyai tenaga untuk bertengkar, rakan-rakannya yang istimewa.



Jessa tidak pernah menjadi kurang berperasaan, tetapi lebih baik daripada menjadi palsu. Dia memberitahu watak-watak lain perkara yang mereka tidak mahu ketahui mengenai diri mereka sendiri, dan itu adalah perkara yang membuatnya tidak suka. Semasa siri ini berlangsung, dia mula dewasa - dia mendapat pekerjaan, pergi ke pemulihan, berusaha untuk kembali ke sekolah. Dia mahu menjadi lebih baik dan dia fokus untuk melakukannya sendiri. Musim terbaru ini telah menyaksikan Jessa berusaha untuk menjadi orang yang baik, untuk membuktikan dirinya sebagai kehadiran yang tenang, hanya untuk dituduh sebagai penyihir lama yang sama seperti dulu. Dia jahat kerana mencuri Adam, kerana jauh, merosakkan kehidupan Shoshanna. Dia hadir secara senyap, matang - namun, nampaknya tidak ada orang lain yang melihatnya.

Segala kritikan terhadap Jessa sama ada dari watak-watak dalam rancangan itu atau dari penonton nampaknya sangat memfokuskan bahawa dia kurang ajar. Kurangnya ibu bapa yang bertanggungjawab telah menyebabkan dia mempunyai lubang yang besar dan ternganga di mana segala jenis kecerdasan emosi atau nuansa - saya berempati. Saya rasa sesiapa yang memanggil Jessa sebagai kemaluan wanita tidak pernah telah puki itu; tidak pernah membesar dengan cepat tanpa ibu bapa, menjaga mereka dan bukannya sebaliknya. Ia mengeraskan anda dengan cepat.

Jessa mungkin tidak lembut, tetapi sememangnya dia baik. Dia adalah salah satu dari beberapa watak yang tidak selalu bermotivasi semata-mata untuk mementingkan diri sendiri (selain dari sedikit putus asa dan hedonisme kewangan). Selanjutnya dalam siri ini, dia membantu Caroline melahirkan ketika Adam dan Hannah terlalu sakit kepala; kemudian, ketika Caroline menghilang, dia menolong Adam menjaga anak itu. Ketika dia tidur dengan Adam, itu bukan dari rancangan dendam terhadap Hana - seperti ketika ini, mereka hampir tidak berkawan - tetapi tidak perlu. Mereka berdua dalam AA, mereka mempunyai banyak kesamaan, dan mereka saling jatuh cinta. Dia bergumul dengan rasa bersalah yang dia rasakan terhadap bekas rakannya. Sudah tentu, Hannah membencinya.



Jessa kadang-kadang bersikap kejam, tetapi saya percaya dia diperlakukan secara tidak adil oleh watak-watak dalam rancangan itu dan oleh para penulis. Dia kompleks, bernuansa, kelakar - dipenuhi dengan masalah yang tidak dapat diterokai dengan mendalam seperti yang mereka mahukan. Dia juga tidak berada di episod terakhir, yang menunjukkan arah luar biasa musim ini. Setelah lima musim menjadi semacam ensemble, Anak perempuan kini semata-mata mengenai Hannah yang mengakhiri bahagia. Episod terakhir Jessa menyaksikan dia melakukan kerja emosional untuk rakan-rakannya yang mementingkan diri sendiri, mengatakan beberapa perkara lucu yang membuktikan betapa dia tidak bersentuhan dengan manusia sejati, dan memaafkan Hannah (dan sebaliknya). Sekiranya itu semua untuknya, itu memalukan. Jessa berhak mendapat keadilan, penutupan, dan - lebih daripada watak-watak lain - akhir yang bahagia.