Melihat Paris Membakar 30 tahun selepas pembebasannya

Melihat Paris Membakar 30 tahun selepas pembebasannya

Bulan ini menandakan ulang tahun ke-25 pelancaran umum klasik dokumentari kultus Paris sedang membakar . Saya mengatakan 'pelepasan umum' kerana terdapat beberapa perselisihan mengenai apakah filem itu mesti bertarikh dari pertunjukan pertamanya di Festival Filem Toronto pada tahun 1990 atau edaran umum pada bulan Ogos 1991. Namun, pertanyaan mengenai ulang tahun yang tepat adalah antara yang paling kecil banyak kontroversi yang melingkupi pawagam aneh ini.



Paris sedang membakar menyajikan kehidupan kumpulan ensemble orang-orang sebenar dalam adegan tarik bola Harlem pada akhir 80-an - subkultur yang terletak di persimpangan kemiskinan bandar yang unik, masyarakat kulit hitam dan Latin yang terpinggir dan identiti pelik. Sekiranya saya mencuba dan menerangkannya kepada seseorang yang tidak pernah melihatnya, saya akan mengatakan bahawa filem ini adalah meditasi tentang bagaimana individu tertentu - secara konsisten dirampas oleh masyarakat keistimewaan yang banyak ditonton oleh orang ramai - menjana semula dan mewujudkan sesama mereka keupayaan baru untuk harga diri, untuk nilai, untuk kegembiraan dan, yang paling penting, untuk keluarga.

Walaupun kelewatan berpura-pura dari adegan bola itu sendiri (bola adalah campuran pertunjukan dan pesta yang aneh, di mana pesaing berada dalam pelbagai kategori drag bertema: tentera, eksekutif, gadis banji, dan sebagainya) adalah beberapa filem yang paling tidak dapat dilupakan, subkultur bola Harlem bukan hanya mengenai persembahan glamor. Ia dikuasai oleh beberapa 'Rumah' - masing-masing dengan nama keluarganya sendiri dan diawasi oleh ibu atau ayah Rumah yang menjadi tokoh ibu bapa kepada wali gay dan trans mereka sebagai pengganti keluarga yang telah menolaknya di bawah ancaman krisis Aids .

Seperti banyak orang, saya pertama kali melihat filem ini sebagai pelajar. Jarang sekali terdapat festival filem aneh atau masyarakat LGBT yang tidak akan mengadakan tayangan filem ini. Ini adalah panggung wayang gay terkenal yang kami diberitahu, sebahagian daripada sejarah 'kami'. Sudah tentu, gambaran yang tidak jelas mengenai peranan khusus kaum dan kelas dalam filem ini juga secara tidak sengaja memberikan gambaran yang salah. Bagi yang lain dalam komuniti gay secara khusus, penemuan filem ini akan menjadi tarikan kepada tarikan moden dan kembali ke sumbernya. Ini dapat dilakukan dengan mudah: sangat popular Perlumbaan Seret RuPaul , yang khalayaknya bahkan menjangkau khalayak gay, merujuk secara eksplisit Paris sedang membakar di mana sahaja ia mengimport drag slang yang pertama kali dipopularkan oleh filem ini. Ungkapan-ungkapan ini yang paling biasa bagi kebanyakan orang - gay atau lurus - akan membuang warna. (Saya tidak begitu tahu bahkan ketika rakan-rakan lelaki kulit putih saya yang lurus ini mula mengetahui apa maksud bayangan melempar tetapi saya percaya bahawa saya boleh mengenainya sejak 2014.)



Paris sedang membakar adalah kajian menarik dalam bahasa, antara lain. Jennie Livingston, pengarahnya - seorang lesbian kelas menengah berkulit putih - sangat asing bagi dunia yang dia tampilkan sebagai penonton festival filemnya: sumber kontroversi . Loceng feminis dan pengulas hitam itu bersangkut menulis karangan menuduh Livingston mengabaikan penindasan imperialis dan perkauman yang ditakluki oleh rakyatnya, memandangkan Livingston adalah 'orang luar yang mencari'. Sebilangan kerajinan Livingston dalam menerjemahkan dunia yang digambarkannya ditunjukkan tanpa malu-malu: filem ini disisipkan dengan subtitle skrin penuh dengan istilah utama dari budaya bola diikuti dengan penjelasan peserta. 'MEMBACA', 'SHADE' dan 'REALNESS EKSEKUTIF' semua muncul di skrin selama beberapa saat dan semuanya kemudian dijelaskan kepada kami, terutamanya oleh Dorian Corey, seorang ibu yang lebih tua berusia 50-an pada masa penggambaran. Corey memberikan penonton Livingston definisi konsep khusus ini ketika dia menggunakan soleknya dan kemudian duduk dengan penuh tarikan.

Dorian Corey menjelaskan bahawa naungan berasal dari membaca; membaca datang pertama. Membaca adalah bentuk seni yang sebenarpenghinaan.

Corey adalah salah satu anggota pemeran kegemaran saya - paling tidak kerana selepas kematiannya pada tahun 1993, seorang lelaki yang suka mumi ditemui di antara barang peribadinya. Tidak ada yang jelas bagaimana atau mengapa dia memiliki mayat lelaki. Saya menghargai kisah di sebalik lelaki yang mati itu mungkin gelap tetapi saya mengaku melihat menonton Corey yang sedang berusia menjelaskan bayangan kamera di rambut palsu, mengetahui ada mumia di suatu tempat, tersembunyi di latar belakang, salah satu yang paling sakit, paling lucu dan perkara paling luar biasa.



Bahasa minoriti dan bahasa gaul seperti budaya bola adalah perkara yang sukar - apabila mereka berkembang biak menjadi artefak belaka dan konteks asalnya pasti akan hilang. Salah satu perkara yang paling pelik tahun ini ialah menyaksikan beberapa buah fikiran dalam talian yang mengaitkan ungkapan Yas Kween atau Yas Queen 'sebagai komedi heteroseksual putih, arus perdana. Bandar Luas atau kepada peminat yang terlalu bersemangat memuji Lady Gaga pada tahun 2013. Walaupun ini mungkin merupakan jalan ungkapan yang jatuh ke arah populariti, idea bahawa ia berasal dari sini adalah lucu: ia berasal dari budaya seret hitam dan Latin. Lagipun, bagaimana lagi ratu drag seharusnya saling berhadapan tetapi sebagai ratu?

Walaupun pengembangan bahasa tidak dapat dielakkan dan mungkin tidak berbahaya, kesannya lebih membimbangkan - melupakan orang-orang yang memperkayakan budaya gay putih dan heteroseksual tanpa menguntungkan diri mereka sendiri. Ini, secara umum, menjadi kontroversi besar mengenai warisan Paris sedang membakar . Hampir semua subjeknya sudah mati: hanya Freddie Pendavis, seorang lelaki gay hitam yang melaporkan di kamera semasa filem bagaimana dia sering makan di restoran makanan segera Roy Rogers dan pergi tanpa membayar, adalah tetamu pada tayangan ulang tahun tahun lalu. Sebilangan besar pemeran mati muda kerana penyakit yang berkaitan dengan AIDS dan melihat sedikit manfaat material dari persembahan mereka yang dinikmati secara meluas. Penemuan voguing, seni tarian dari filem yang dipaparkan berulang kali, kemudian dikaitkan dengan Madonna. Siapa, seperti yang saya cintainya, tanpa malu-malu mencurinya.

Salah satu perkara yang paling pelik tahun ini ialah menyaksikan beberapa buah fikiran dalam talian yang mengaitkan ungkapan Yas Kween atau Yas Queen 'sebagai komedi heteroseksual putih, arus perdana. Bandar Luas atau kepada peminat yang terlalu bersemangat memuji Lady Gaga pada tahun 2013

Walaupun filem ini berusaha keras untuk membuka nuansa drag slang, salah satu perkara yang paling ingin tahu kepada penonton moden adalah persembahan jenis kelaminnya yang sangat tidak ditunjukkan. Sebagai orang trans, saya sering geli bahawa banyak orang cisgender nampaknya menganggap kita hanya wujud sejak beberapa tahun kebelakangan ini. Paris sedang membakar adalah pandangan unik mengenai komuniti yang menampilkan banyak orang yang tidak sesuai dengan jantina pada masa yang jarang sekali orang trans bercakap di kamera dengan suara mereka sendiri. Munculnya teori queer pada tahun 90-an dan pengembangan aktivisme trans dalam talian telah mencipta bahasa baru untuk membuat perbezaan dalam komuniti LGBT. Lelaki gay cis adalah lelaki yang hidup sebagai lelaki - sama ada dia menyeret atau tidak. Wanita trans adalah wanita yang ditugaskan lelaki semasa dilahirkan tetapi tidak ‘gay’. Dalam Paris sedang membakar wacana semacam ini tidak ada - campuran wanita transeksual, ratu wanita femme dan lelaki gay disajikan sebagai ensemble dan tidak pernah dibezakan dengan tegas. Selalunya tidak jelas yang mana ratu drag lelaki dalam kostum dan wanita transgender.

Namun, salah satu filem yang mempunyai watak paling cemerlang, Venus Xtravaganza , sangat terbuka mengenai transeksualnya. Walaupun ditugaskan sebagai lelaki ketika dilahirkan, dia mengatakan bahawa tidak ada yang menggembirakan saya. Venus adalah ‘anak perempuan’ ibu seret Angie Xtravaganza yang salah dan merupakan pekerja seks yang bermimpi menjadi wanita kulit putih yang kaya dan manja. Dia memberikan filem yang paling banyak bacaan akerbik dan arka naratifnya yang paling menggembirakan. Dalam pra-konfigurasi yang menghantui, Venus berbicara di kamera mengenai bagaimana seorang pelanggan pernah mencuba membunuhnya ketika dia mendapati dia trans. Namun, semasa penggambaran, dan sampai ke akhir filem itu sendiri, kita belajar dari ibunya Angie bahawa Venus akhirnya dibunuh - ditemui dicekik di sebuah bilik hotel empat hari setelah kematiannya. Dia berusia 23 tahun.

Sebagai wartawan trans, saya dapati adegan Angie yang menggambarkan kematian Venus selalu menghasilkan kesan di mana saya merasa seperti saya telah ditumbuk. Paling tidak kerana sebagai penonton trans filem saya berhubung dengan kehadirannya di skrin tetapi kerana saya tahu bahawa apa yang berlaku padanya masih berlaku pada wanita trans warna: sekarang, lebih daripada sebelumnya. Tahun lalu menyaksikan kadar penyembelihan orang trans tertinggi tercatat. Tahun ini, 17 orang trans telah terbunuh di Amerika: wanita seperti Monica Loera, Deeniquia Dodds dan Skye Mockabee telah dibunuh sama seperti Xtravaganza. Naratif umum bahawa hak-hak orang-orang LGBT telah maju dan berkembang dengan ketara sejak kematiannya pada tahun 1988 menimbulkan kenyataan bahawa, bagi wanita trans dan kulit hitam, keadaan sekarang jauh lebih buruk.

Venus Xtravaganza

Perbezaan antara apa yang kita ambil dari filem dan apa yang kita hilangkan apabila kita menganggapnya tidak selesa. Salah satu konsep utama Paris sedang membakar memperkenalkan kepada penontonnya adalah realiti, yang dijelaskan oleh Dorian Corey dalam konteks realiti eksekutif (kategori bola di mana para peserta berpakaian sebagai eksekutif korporat):

Dalam kehidupan nyata anda tidak boleh mendapatkan pekerjaan sebagai eksekutif kecuali anda mempunyai latar belakang pendidikan dan peluang. Sekarang, hakikat bahawa anda bukan eksekutif hanya kerana kedudukan sosial kehidupan. Orang kulit hitam sukar untuk pergi ke mana sahaja dan mereka yang melakukannya biasanya lurus. Di ballroom anda boleh menjadi apa sahaja yang anda mahukan. Anda sebenarnya bukan eksekutif tetapi anda kelihatan seperti eksekutif. Anda menunjukkan kepada dunia yang lurus bahawa saya boleh menjadi eksekutif jika saya berpeluang kerana boleh kelihatan seperti satu, dan itu seperti pemenuhan .

‘Realness’ telah menjadi kata laluan yang digemari oleh ratu seret moden dan penonton gay mereka. Tetapi apa yang sering dilupakan dalam penggunaan istilah moden adalah bahawa, sebenarnya kata realiti di Paris sedang membakar bermaksud sebaliknya - ia bukan hanya kata demi kata yang sederhana untuk kostum yang meyakinkan tetapi penyamaran tragisom antara jurang antara apa yang dicontohi dan yang tidak ada (iaitu keadilan kaum, persamaan kelas dan keselamatan). 'Realiti', dalam pengertian ini, semestinya mengerikan seperti yang menawan dan mempesona. Saya rasa ini adalah idea penting untuk diingat ketika melihat warisan filem ini. Estetika bola yang mewah telah dilestarikan dan diedarkan secara meluas dalam budaya gay yang kini dikomodalkan di mana drag dan slangnya popular tetapi, juga jurang pusat filem ini semakin melebar.

Yang sering dilupakan dalam penggunaan istilah moden adalah bahawa kata realiti dalam Paris sedang membakar bukan hanya kata-kata yang sederhana untuk kostum yang meyakinkan tetapi penyamaran tragikom jurang antara apa yang dicontohi

Kami berumur 25 tahun dari pembebasan Paris sedang membakar dan sementara pemerolehan HIV berpunca dari sebilangan besar komuniti LGBT, di Amerika 43 peratus jangkitan HIV baru dalam komuniti aneh adalah lelaki gay hitam secara khusus. Hanya dalam kenyataan ini, jelas penekanan terhadap penindasan di sekitar Paris sedang membakar pemeran tidak layu ketika mereka pergi ke kubur mereka tetapi masih memegang kuasa dalam komuniti dari mana mereka datang.

Apa yang mungkin difikirkan oleh peminat filem ini ketika mereka menonton filem itu di sekitar ulang tahun ke-25 adalah bahawa penggunaan karya seni itu - kompleks kerana subjeknya begitu - adalah bahawa ia tetap 'aneh' dalam erti kata yang paling murni. Tidak selesa, tidak selesa dan mundur dari satu definisi dan kemudian yang lain dan kemudian yang lain - sama seperti kita cuba meletakkannya. Adakah ini artefak penting dalam sejarah kita? Ya sudah tentu. Tetapi ini bukan hanya untuk melihat ke belakang - filem ini juga, bagi banyak orang yang berminat dengan politik intersectional queer, peta jalan bagaimana kita sampai di sini: di mana kita sekarang. Juga bukan karya muzium: watak-wataknya tetap hidup dalam budaya kita dengan kecerdasan dan gaya mereka. Tetapi begitu juga kesakitan mereka di sini dalam kehidupan banyak orang yang pelik. Tanpa mengingati hal itu juga, masyarakat moden kita mungkin melangkah dan melihat bahagiannya - tetapi kita tidak layak mendapat piala untuk kenyataan kita.