Melancap wanita nampaknya dapat membuka 'portal ke neraka'

Melancap wanita nampaknya dapat membuka 'portal ke neraka'

Sejak zaman dahulu lagi, kita diberitahu bahawa perbuatan buruk itu buruk. Walau bagaimanapun, 50 tahun kebelakangan ini telah menyaksikan pembebasan pussy secara beransur-ansur bagi banyak wanita yang cukup bernasib baik untuk hidup dalam masyarakat yang lebih liberal. Malangnya, ketika kita mula membincangkan mengenai melancap dan orgasme wanita dengan cara yang lebih terbuka dan positif, reaksi balas dari orang-orang puritan, misogynis dan fanatik agama (atau gabungan ketiga-tiganya) juga menjadi lebih jelas - terutama di Amerika Syarikat.



Salah satu yang paling melampau minggu ini dan serangan pelik mengenai seksualiti wanita berasal dari Mack Major of Eden Menyahkod di Florida. Penulis Kristian bersikeras bahawa melancap wanita pada dasarnya memimpin peradaban hingga ke neraka, dan telah menerbitkan surat terbuka yang mengecam perbuatan tersebut. Major percaya bahawa melepaskan diri dapat, secara harfiah, memanggil syaitan dari lubang api neraka. Melancap adalah jalan langsung kepada Syaitan. Tidak ada yang normal mengenai hal itu, katanya dengan tegas. Sama ada anda mahu menerimanya sebagai fakta atau tidak: mainan seks itu adalah portal terbuka antara alam iblis dan kehidupan anda sendiri.

Walaupun mudah untuk mentertawakan sembang semacam ini dan merendahkan orang yang kalah ini sebagai orang gila agama, mesej yang mendasari tidak lucu. Kita harus membicarakan masalah yang jauh lebih serius yang dibangkitkan melalui vitriolnya - yang difokuskan terutamanya pada wanita. Pasti, kebanyakan orang sebenarnya tidak menyangka bahawa seorang wanita yang melancap akan melihat Syaitan bangkit dan mendorong anda menuju api dan belerang yang kekal, tetapi serangan ini hanyalah sebahagian daripada masalah yang lebih besar dan jauh lebih serius. Walaupun kita mungkin mahu memikirkannya Wacana patristik abad pertengahan - di mana seksualiti wanita didefinisikan dari segi keserakahan, kegilaan, dan keperibadian - telah hilang, orang-orang seperti Major menunjukkan kepada kita bahawa dengan jelas ia belum sepenuhnya dihapuskan.

Perlu diingat bahawa, di Amerika Syarikat, kumpulan Kristian konservatif yang keras telah lama menjadi benteng penindasan terhadap hak seksual wanita. Kumpulan seperti Pergerakan Pro-Life America menyokong dasar toleransi sifar terhadap pengguguran, dan bertujuan untuk melihat hak wanita untuk memilih dilucutkan dari perlembagaan AS. Contoh yang paling mengejutkan ialah tembakan tahun lalu di sebuah Klinik Parenthood yang dirancang di Colorado Springs , oleh pelaku yang mempercayai dirinya melakukan pekerjaan Tuhan.



Jadi ya, mari kita ketawakan Major - kerana tidak masuk akal. Tetapi mari kita juga mengingati aliran pemikiran yang berasal dari dia, dan menyedari bahawa ini bukan hanya satu posting wanita yang suka membenci wanita di blog mengenai wanita yang menggunakan dildo. Sebaliknya, semangat keagamaan semacam ini yang ditujukan kepada wanita berpunca dari gerakan yang jauh lebih kuat yang berusaha mengawal tubuh wanita - dan juga seksualiti mereka - atas nama agama.