Mengapa pelukis Francis Bacon adalah seorang punk seni terbesar

Mengapa pelukis Francis Bacon adalah seorang punk seni terbesar

Pada bulan April 1945, pelukis kelahiran Ireland yang berusia 35 tahun, Francis Bacon memulai debutnya sebagai karya sulungnya yang pertama, di Galeri Lefevre di London. Bertajuk Tiga Kajian untuk Angka di Pangkalan Penyaliban , karya itu adalah lukisan lukisan yang diduga dijadikan model tragedi Yunani Kuno, The Oresteia. Ia menampilkan makhluk-makhluk humanoid yang terdistorsi dengan latar oren yang berapi-api. Ia mengejutkan, dan mendapat gelaran Bacon sebagai salah satu pelukis paling terkenal di Britain.



Sejak saat Francis Bacon mulai mempamerkan secara berkala, pada tahun 1945, pengkritik terpesona dan ditolak oleh karyanya. Mulut yang menjerit, mata yang membengkak dan bahagian badannya yang terdistorsi atau membengkak dilihat sebagai tanda kekejaman atau hasil daripada desakan dan perasaan kerisauan yang tidak terkawal, jelas Elena Crippa, kurator pameran yang baru dibuka, Semua Terlalu Manusia: Bacon, Freud dan Abad Kehidupan Lukisan, yang memaparkan beberapa karya Bacon. Ini adalah saat para seniman diharapkan dapat menghasilkan karya yang mencerminkan peran yang progresif secara sosial. Bacon tidak melukis makhluk ideal tetapi mengungkapkan sifat orang yang paling intim, transgresif, dan tidak teratur.

Ini adalah saat para seniman diharapkan dapat menghasilkan karya yang mencerminkan peran yang progresif secara sosial. Bacon tidak melukis makhluk ideal tetapi mengungkapkan sifat orang yang paling intim, transgresif, dan tidak teratur - Elena Crippa

Walaupun subkultur punk tahun 70an adalah produk generasi muda Britain yang tidak berpindah dan kebangkitan Thatcherisme, pengangguran dan ketegangan kaum, karya Bacon melambangkan Britain pasca-perang - perasaan yang terwujud dalam peristiwa buruk selepas Perang Dunia II dan kengerian Holocaust. Karya-karyanya menyoroti realiti gelap dari kolektif yang tidak bersalah. Tetapi seninya juga sangat peribadi. Tumbuh keluarganya berpindah berkali-kali antara Ireland dan England, membawanya dengan perasaan perpindahan yang akan berlanjutan sepanjang hayatnya. Dikatakan bahawa unsur-unsur sado-masokisme dalam karyanya juga dapat ditelusuri hingga saat ini ketika dia dihukum oleh bapanya kerana menyeleweng pakaian dan pakaian dalam ibunya. Homoseksualnya hanya menimbulkan kemarahan lebih jauh dan dia dibuang rumah sebelum pergi ke London dengan wang elaun £ 3 seminggu dari ibunya.



Sebagai seniman yang dipelajari sendiri, lukisan Bacon sering meninggalkan kuas untuk kain buruk, jari-jarinya, atau dengan menggunakan cat terus dari tiub, dan mencipta fizikal mentah yang dioleskan, kotor. Dia juga lebih suka bekerja dari rujukan seperti tokoh aneh yang ditangkap oleh jurugambar Eadweard Muybridge, sebuah buku mengenai penyakit anatomi mulut yang dia beli bekas di Paris pada tahun 1935, dan adegan khusus seorang jururawat yang menjerit dari filem Sergei Eisenstein tahun 1925 Potemkin kapal perang , berbanding dengan amalan penggunaan model kehidupan yang lebih diterima.

Francis Bacon (1909-1992) Kajian untuk Potret Lucian Freud (1964). Cat minyak di atas kanvas, 1980 x1476 mmKoleksi Lewis © Estet Francis Bacon. Hak cipta terpelihara. DACS, London Foto: Prudence CumingAssociates Ltd.

Lukisan seperti Bacon's 1945 Three Studies for Figures at the Base of a Crucifixion memegang inti punk yang sama seperti yang dilakukan oleh Pistol Seks 1977 God Save the Queen - walaupun telah mendahului yang terakhir oleh tiga dekad. Kedua-duanya menyatakan kebencian yang mendalam dan masing-masing nampaknya entah dari mana. Mereka juga menyampaikan visi ekspresionis dunia, di mana seni mencerminkan perasaan dan emosi mendalam senimannya. Dalam temu bual dengan pengkritik seni John Gruen, Bacon berkata, saya merasa sangat kuat bahawa seorang seniman mesti disuburkan oleh nafsu dan keputusasaannya. Perkara-perkara ini mengubah seseorang artis sama ada untuk kebaikan atau yang lebih baik atau yang lebih buruk. Pada tahun 70-an, perasaan-perasaan ini disajikan dengan nada marah. Bagi Bacon, mereka menggunakan motif berulang dari mulut senyap, tetapi menjerit.



Percintaan artis dengan bekas penjahat East End, George Dyer - yang ditemuinya di London pada akhir 1963 - boleh dikatakan sebagai pusat kekacauan lukisan Bacon kemudian. Disifatkan oleh pengkritik sebagai bergolak dan akhirnya tragis, Bacon melukis kekasihnya dengan obsesif, bahkan ketika mereka menjauhkan diri. Pada tahun 1971, dua hari sebelum pembukaan retrospektif Bacon di Grand Palais di Paris, Dyer membunuh diri. Bacon dikonsumsi dengan penuh kesedihan tetapi menyalurkannya melalui karya-karyanya seperti Triptych May hingga June 1973, yang menggambarkan Dyer yang berlebihan. Di dalamnya, obsesi Bacon terhadap kehidupan, seks dan kematian bergabung dengan latar belakang hitam yang kosong: di sebelah kiri, Dyer duduk di tandas, dan di sebelah kanan, dia muntah ke dalamnya. Di tengah gambar, Dyer hampir tidak ada, diliputi oleh bayangan gelap yang menyerupai malaikat. The Masa menulis bahawa Bacon pernah menggambarkan lukisan itu sebagai penyingkiran , sambil menambah bahawa itu adalah salah satu lukisannya yang paling kejam, hanya berdasarkan fakta.

(Kekerasan cat) berkaitan dengan percubaan untuk membuat semula kekerasan realiti itu sendiri - Francis Bacon

Oleh kerana pengalaman hidupnya sendiri dan rujukan dunia lain, karya-karya Bacon tidak pernah sesuai dengan cita-cita dunia pasca perang - yang ditekankan dalam sapuan sorotan Abstrak Ekspresionisme (terima kasih kepada artis seperti Jackson Pollock atau Willem de Kooning atau Surrealisme (iaitu menerusi artis Sepanyol Salvador Dali dan Pablo Picasso). Walaupun pergerakan ini memberi inspirasi kepada Bacon - dia pernah menggambarkan Picasso sebagai sosok ayah dan alasan saya melukis - mereka menumpukan perhatian pada potensi minda yang tidak sedar. Sebaliknya, Bacon memberi tumpuan kepada peranan tubuh dalam pengalaman manusia kehidupan sebenar. Menggambarkannya dalam bentuk primitif, haiwan-esque, atau angka (dalam) saat-saat krisis. Dia memberitahu David Sylvester, Ketika berbicara mengenai kekerasan cat, itu tidak ada kaitan dengan kekerasan perang. Ini berkaitan dengan percubaan untuk memperbaiki kembali keganasan realiti itu sendiri ... kekerasan cadangan dalam gambar yang hanya dapat disampaikan melalui cat. Sama seperti punk - kerja Bacon memotong omong kosong. Dan - bersama rakan sezamannya di School of London, seperti Frank Auerbach, Lucian Freud, dan Leon Kossoff - mengupas kembali daging untuk melepaskan emosi, keinginan, dan kegelapan.

All Too Human: Bacon, Freud, and a Century of Painting Life - oleh Elena Crippa, kurator, Seni British Moden dan Kontemporari, dan Laura Castagnini, penolong kurator - berjalan di London Tate Britain 28 Februari - 27 Ogos 2018