Potret-potret ini menangkap kehidupan yang aneh di Bible Belt yang sangat beragama Amerika

Potret-potret ini menangkap kehidupan yang aneh di Bible Belt yang sangat beragama Amerika

Jauh di selatan Amerika terdapat wilayah kota yang sangat beragama, setiap aspek kehidupan terjaga dikuasai oleh Tuhan. Di sini, dalam apa yang dikenali sebagai Bible Belt, Protestanisme evangelis memerintahkan nilai-nilai masyarakat, politik, dan undang-undang dengan begitu keras sehingga di beberapa kawasan yang sangat homofobia, jenayah kebencian terhadap orang-orang LGBT tidak dianggap haram. Jadi bagaimana masyarakat queer bertahan dalam diskriminasi daerah yang paling beragama di Amerika? Tertarik untuk meneroka soalan ini adalah jurugambar dan pembuat filem yang berpusat di London Jess Kohl perjalanan fotografinya yang paling baru ke selatan yang mendalam menerangkan kenyataan bagaimana ingin menjadi pelik di Bible Belt.



Diilhamkan oleh buku Lee Friedlander 2010 Amerika dengan Kereta, Kohl baru-baru ini melintasi seluruh negara menjelang Krismas (ketika agama Kristian berlangsung) ke bandar-bandar seperti Tulsa, Oklahoma, Nashville, dan Tennessee, mencari poket aneh dan menggunakan kameranya untuk menceritakan kisah mereka. Apa yang dia dapati adalah komuniti aneh yang berani dan berjuang untuk menjadikan diri mereka ruang dalam agama mereka, dan bukannya meninggalkan kepercayaan mereka. Di atas komuniti ini, Kohl tersembunyi di Eureka Springs: sebuah bandar yang menempatkan lebih daripada 2.000 penduduk yang secara terbuka merangkul dan merayakan keanehan yang terletak di dalam Bible Belt. Dalam siri Kohl, wajah-wajah berani ini berpasangan dengan propaganda agama di kawasan itu kerana lensa beliau menghasilkan kajian visual penting mengenai persimpangan antara agama dan seksualiti.

Di bawah ini, Kohl memandu kami melalui tempat-tempat yang dilihatnya, orang-orang berani yang dia temui, dan daya tahan Eureka Springs.

Alex, 13, Eureka Springs. Alex baru-baru ini mula dikenali sebagai lelaki, yang disokong oleh ibu bapanya. Keluarganya baru-baru ini berpindah ke Eureka yang dia sukakepelbagaiannyaFotografi Jess Kohl



Mengapa anda memutuskan untuk memotret komuniti aneh di kawasan yang paling beragama di Amerika?

Jess Kohl : Saya tertarik dengan pengalaman dan komuniti pelik kontemporari yang ada di pinggiran masyarakat - terutama mereka yang telah didorong oleh agama dan budaya mereka. Dengan meneliti pinggir-pinggir ini di kawasan budaya yang dikenal sebagai Bible Belt, saya ingin mendapatkan pandangan dan pemahaman tentang pengalaman yang lebih luas mengenai keanehan di Amerika hari ini. Saya berminat dengan ruang di mana agama dan seksualiti bertemu, dan mereka yang mencari ruang untuk bahagian identiti mereka bersatu. Saya ingin meneroka keanehan di Amerika tengah sayap kanan kerana ia adalah tempat yang ekstrem - ada kumpulan anti-gay, Protestanisme evangelis memainkan peranan penting dalam masyarakat dan politik, dan agama tidak terbatas pada gereja. Simbolisme keagamaan ada di mana-mana, dengan tanda-tanda menghukum yang memperingatkan anda untuk melakukan betul oleh Kristus semakin jauh ke tali pinggang yang anda lalui.

Saya ingin mengetahui sama ada komuniti alternatif dapat mencari rumah di persekitaran yang keras ini, dan bagaimana agama Kristian mempengaruhi kehidupan minoriti seksual seharian. Sikap pelik dalam keadaan Bible Belt ketinggalan berbanding rakan pesisir mereka. Ramai orang masih hidup kerana takut ditangkap di tempat kerja atau dicederakan secara fizikal. Arkansas, misalnya, adalah salah satu dari beberapa negeri di AS yang tidak menganggap serangan terhadap orang LGBTQ sebagai jenayah kebencian.



Bolehkah anda memberitahu saya sedikit mengenai Eureka Springs?

Jess Kohl: Eureka Springs adalah poket toleransi dan kepelbagaian yang sebenarnya di negara konservatif Arkansas. Hanya 50 batu dari ibu pejabat nasional Ku Klux Klan, ia terkenal bukan hanya sebagai salah satu tempat paling mesra gay di negeri ini, tetapi juga seluruh Amerika. Sebilangan besar penduduk yang berpindah ke sini mencari tempat agar agama dan seksualiti mereka wujud secara harmoni, dan di sini mereka merasa dapat berlatih keduanya, yang memaksa saya untuk berkunjung.

Kekejaman diSabuk AlkitabFotografi Jess Kohl

Bagaimana anda melihat agama dan keanehan berpotongan di bandar-bandar ini?

Jess Kohl: Sebilangan besar orang yang saya temui pada suatu ketika tinggal di 'almari beracun', setelah dibangkitkan dengan pesan bahawa homoseksual adalah dosa yang akan membawa mereka ke neraka, yang tentunya sangat merosakkan. Komuniti yang lebih tenang di bandar-bandar ini telah mewujudkan tempat yang selamat di mana mereka dapat menyatukan keseluruhan identiti mereka. Di bandar Little Rock, Pendeta Randy dan suaminya Gary Eddy McCain mendirikan Gereja Komuniti Open Doors 18 tahun yang lalu. Pada tahun 1995 dia dipecat dari pekerjaannya di gereja kerana keluar sebagai gay. Dalam permohonan agar gereja-gereja lain mulai menghadapi sikap homofobia yang mendalam, Randy berkata: 'Jadi di sini kita berdiri ... pasangan suami isteri gay Kristian, yang saling jatuh cinta satu sama lain, yang ketika diberitahu kita tidak diterima di gereja, terbentuk sebuah gereja di mana semua anak Tuhan dapat menyembah. Kami telah melayani Tuhan dan gereja bersama selama 22 tahun. Apa yang akan anda lakukan dengan kami dan orang-orang seperti kami? '

Komuniti yang lebih tenang di bandar-bandar ini telah mewujudkan tempat yang selamat di mana mereka dapat mengumpulkan keseluruhan identiti mereka - Jess Kohl

Bolehkah anda memberitahu saya mengenai beberapa subjek anda yang lain?

Jess Kohl: Jerry berpindah ke Eureka Springs dari Dallas untuk menjalani gaya hidup luar bandar - dia dilarang bermain piano di gerejanya ketika dia masih muda, tetapi di Eureka dia dapat merangkul semangatnya lagi. Dia menangis ketika menceritakan kisah ini kepada saya. Komuniti-komuniti ini telah menafsirkan semula pesan-pesan menghukum agama Kristian, dan sebaliknya, melihat pesan Yesus sebagai menyuruh mereka mengasihi diri mereka sendiri, dan untuk setia kepada diri mereka sendiri.

Anak perempuan Roxy dilahirkan dengan pinggul kongenital yang terkeluar dua hala. Dia melihat pembedahan penggantian jantina tidak berbeza dengan pembedahan yang diperlukan oleh anak perempuannya untuk membetulkan pinggulnya. Roxie memiliki hubungan yang kuat dengan Yesus sejak kecil - ketika saya bertanya bagaimana perasaannya tentang berdoa kepada Gereja yang tidak semestinya menerimanya, dia berkata: 'Berdasarkan Kitab Roma dalam Perjanjian Baru, memaksa setiap orang transgender hidup berdasarkan jantina mereka, bukannya oleh semangat jantina mereka, akan menjadi penyimpangan agama Kristian. Bagi saya secara peribadi, Tuhan merancang untuk memenuhi roh saya, hakikat siapa saya, di syurga. Tuhan menghendaki saya hidup dengan semangat siapa diri saya, bukan oleh daging yang pernah menjadi anomali kelahiran. Tuhan bukan sahaja tidak mempunyai masalah dengan jantina saya, saya yakin bahawa Tuhan menyukai jantina saya. '

Roxy dan suaminya Bill, EurekaSprings, ArkansasFotografi Jess Kohl

Apa yang paling unik dari komuniti ini?

Jess Kohl: Apa yang menarik bagi saya mengenai Eureka Springs, khususnya, adalah bahawa orang bukan sahaja memilih untuk tinggal di sini kerana ia adalah tempat yang selamat di persekitaran yang sebaliknya bermusuhan, tetapi juga orang berpindah ke sini dari bandar-bandar pesisir yang lebih besar, memilih untuk memanggilnya kecil bandar luar bandar seramai 2000 orang. Sangat menarik bahawa mereka telah mewujudkan persekitaran terbuka, sangat berbeza dari persekitaran konservatif mereka, di suatu tempat yang terasa benar-benar alternatif dan bebas. Ini terasa sangat ketara di Midwest tradisional di mana perubahan kepada status quo dilihat sebagai ancaman sebenar.

Kekejaman di Midwest adalah unik kerana orang yang saya temui tidak, sebahagian besarnya, memberontak terhadap budaya atau masyarakat mereka - mereka hanya ingin mengukir ruang untuk diri mereka di dalamnya. Mereka ingin dapat menjadi orang Kristian yang baik, menghadiri gereja, dan juga meraikan seksualiti dan jantina mereka. Walaupun begitu, saya tertanya-tanya berapa banyak pilihan ini, atau lebih merupakan 'agama Kristiani wajib' yang begitu mendalam dalam budaya ini.

Bagaimanakah kebingungan di seluruh Bible Belt dibandingkan dengan konservativisme Trump's America?

Jess Kohl: Semua kemajuan yang sukar dicapai yang dibuat untuk mewujudkan kesaksamaan sepenuhnya bagi orang-orang yang aneh merasa seperti itu perlahan-lahan dibalikkan sebagai akibat dari undang-undang Trump, yang pada gilirannya memungkinkan orang lain untuk menyatakan intoleransi dan ketaksuban. Perkara ini amat berbahaya di negara-negara Selatan di mana masih ada aliran pemikiran bahawa menjadi gay adalah pilihan dan mungkin 'berdoa kepada gay' jauh. Rumah yang saya masuki dan komuniti yang saya gambar adalah poket biru dalam persekitaran yang sangat merah. Saya bertanya kepada orang yang saya gambar mengapa mereka tidak berpindah ke tempat lain, dan bagi kebanyakan orang, itu kerana mereka ingin menjadi agen perubahan di tempat mereka dibesarkan, di mana mereka mengalami homofobia, dan mengibarkan bendera untuk generasi akan datang daripada meninggalkan kapal. Ini terasa lebih penting dalam iklim politik Amerika sekarang daripada yang lama.

Anda boleh ikut Jess Kohl di sini

Kekejaman diSabuk AlkitabFotografi Jess Kohl