Patung Medusa digunakan sebagai simbol keadilan #MeToo di New York

Patung Medusa digunakan sebagai simbol keadilan #MeToo di New York

Dalam kebanyakan kes keganasan seksual, mangsa selalu ditanya: “Baiklah, apa yang anda lakukan untuk memprovokasi dia?” Pertanyaan mengenai pakaian yang “provokatif”, pengambilan alkohol, dan pergaulan sebelumnya secara konsisten menyelimuti jenayah yang seharusnya membuat pelakunya perbicaraan, bukan mangsa.



Naratif menyalahkan mangsa ini bukanlah perkara baru - ia dapat dilihat dalam cerita yang berusia lebih dari 2.700 tahun. Yaitu: mitos Yunani Medusa. Seorang gadis di kuil Athena, Medusa dikejar dan diperkosa oleh 'dewa' bernama Poseidon. Dengan marah, Athena menghukum Medusa dengan mengutuknya dengan kepala ular dan pandangan yang menjadikan lelaki menjadi batu (terdengar berguna TBH). Disalahkan kerana pemerkosaannya sendiri, Medusa akhirnya dipenggal oleh ‘pahlawan Yunani terhebat’ Perseus, yang menampilkan kepalanya sebagai piala di perisainya.

Ini adalah cerita bat, yang menegaskan idea bahawa wanita bersalah ketika mereka dianiaya secara seksual oleh lelaki - kepercayaan yang masih dipegang oleh sebahagian masyarakat yang menakutkan hari ini. Namun, sebuah patung berusia sepuluh tahun oleh artis Luciano Garbati menghidupkan naratif ini di kepalanya, menggambarkan Medusa dengan kepala pembunuhnya yang dipotong, Perseus.

Pada hari Selasa (13 Oktober), patung ini - tepat bertajuk Medusa Bersama Kepala Perseus - dipasang di New York sebagai simbol keadilan bagi mangsa penyalahgunaan yang selamat. Dipamerkan hingga 30 April 2021, patung itu terletak di luar gedung pengadilan tempat Harvey Weinstein diadili atas tuduhan melakukan jenayah seksual terhadap wanita.

Arca tahun 2008 mendapat kemasyhuran viral pada tahun 2018, berikutan kebangkitan pergerakan #MeToo, dan dengan cepat menjadi simbol perlawanan. Pada hari Selasa pembukaan patung itu, Garbati berbicara tentang ribuan wanita yang telah menulis kepadanya mengenai patung itu, menjelaskan bahawa banyak yang melihatnya sebagai katartik.

Pemasangan patung itu tidak tanpa pengkritiknya. Ramai yang mempersoalkan mengapa karya seni yang dimaksudkan untuk menghormati gerakan #MeToo - yang sebahagian besarnya dipimpin oleh wanita - diciptakan oleh seorang lelaki. Aktivis dan penulis Wagatwe Wanjuki memberi komen di Twitter: #MeToo dimulakan oleh wanita kulit hitam, tetapi patung watak Eropah oleh dude adalah komen yang menjadi pusat? Menghela nafas.



Menurut The New York Times , yang lain tertanya-tanya mengapa - jika patung itu mengenai keadilan bagi mangsa serangan seksual - Medusa membawa kepala pembunuhnya, Perseus, dan bukan perogolnya, Poseidon. Jawapan untuk ini terletak pada inspirasi Garbati untuk karya itu, yang berasal dari tokoh gangsa abad ke-16 oleh Benvenuto Cellini, yang disebut Perseus With The Head of Medusa.

Pertanyaan juga telah diajukan mengenai mengapa Medusa telanjang, dan digambarkan mempunyai sosok model-esque. Menurut Garbati, alasannya terletak pada kenyataan bahawa penggambaran seni Medusa mula berubah dari binatang menjadi cantik pada abad kelima SM.

Ini adalah ciuman koki bahawa seorang lelaki memutuskan bahawa cara terbaik untuk mewakili mangsa rogol adalah patung dengan badan yang terhantuk dan pussy tanpa rambut, kata penulis Kivan Bay.

Lebih jauh menangani pengkritiknya, Garbati memberitahu SEKARANG bahawa patung itu telah mengambil nyawanya sendiri, di luar ciptaannya. Saya akan mengatakan bahawa saya merasa terhormat dengan kenyataan bahawa patung tersebut telah dipilih sebagai simbol, katanya, sambil menambah bahawa keseluruhan projek itu membantunya menyedari bahawa dia adalah produk dari masyarakat patriarki sendiri.

Medusa With The Head of Perseus akan ditonton di Center Street, Lower Manhattan, hingga 30 April 2021, sebagai sebahagian daripada program NYC Parks 'Art in the Parks