Lee Miller: jurugambar perang yang lebih dari sekadar pemikir surealis

Lee Miller: jurugambar perang yang lebih dari sekadar pemikir surealis

Saya telah mengenali ibu saya sebagai mabuk yang tidak berguna. Seorang yang histeris yang, walaupun menaiki kereta api di Lewes adalah episod utama baginya, kata Antony Penrose, ketika berbicara dalam dokumentari yang baru dikeluarkan, Lee Miller: Kehidupan di Garisan Depan . Saya tidak percaya bahawa dia adalah orang yang sama yang mencipta bahan ini, dan saya merasakan ini adalah kisah yang perlu diceritakan.



Antony Penrose - anak dari model terkenal, muse, dan jurugambar, Lee Miller, dan seniman dan penyair yang terkenal, Roland Penrose - tidak mengetahui kehidupan ibunya sebelumnya. Ia adalah buku yang dia tutup, katanya. Seperti luar biasa, Lee Miller meninggal dunia tanpa pernah mengungkapkan apa-apa masa lalunya kepada anaknya. Sebagai gantinya, dengan alasan yang tidak dapat kita duga, dia memasukkan barang-barang peninggalan kehidupan sebelumnya ke dalam kotak kadbod dan menutupnya di loteng, di mana mereka masih belum ditemui sehingga selepas kematiannya pada tahun 1977.

Kini diakui sebagai salah satu tokoh yang paling luar biasa pada abad kedua puluh, Lee Miller adalah ikonoklast sejati yang menentang konvensyen dan menolak untuk diselaraskan. Menjalani pelbagai kehidupan sebagai Vogue model, jurugambar, pemikir surealis, dan wartawan perang, kisahnya yang sebenarnya berbunyi seperti fiksyen yang menarik dengan naratif yang menyentuh beberapa adegan yang paling hebat pada abad yang lalu. Dari muncul tanpa izin di pintu Paris artis surealis, Man Ray, dan memberitahunya bahawa dia bermaksud menjadi pelajarnya, tidur di bantal Hitler dan membersihkan kotoran kem konsentrasi di tab mandi, Lee Miller melintasi jejak di seberang sejarah moden.

Untuk menandakan pelancaran dokumentari baru ini, kita melihat kehidupan Lee Miller yang luar biasa dan memberontak, dengan komen dari beberapa yang dipaparkan dalam dokumentari itu, yang sama ada mengenali Miller atau berhubung dengan artis yang lewat sekarang.



SEMUA BEGAN DI KOTA NEW YORK

Dia dilahirkan di Poughkeepsie, di New York State pada tahun 1907. Seperti kebanyakan anak-anak yang tumbuh di pinggir bandar, Lee Miller mengimpikan suatu hari akan berjaya ke kota besar. Dia tahu dia akan menjadi bintang, kata editor fesyen, Marion Hume.

Akhirnya tiba di New York - muda, cantik, dan yakin - Miller melancarkan kehidupan barunya. Sehingga suatu hari, ceritanya berjalan, dia melangkah keluar ke jalan raya yang sibuk menuju kenderaan yang akan datang. Ketika kereta berhenti dan berhenti, seorang pejalan kaki meluncur masuk dan menariknya ke keselamatan. Orang yang lewat itu adalah Condé Montrose Nast, penerbit Amerika, pembesar perniagaan, dan pengasas Vogue , Pameran Kesombongan , dan The New Yorker . Kenaikan yang begitu pantas menjadikan kepala gadis-gadis muda pinggir bandar berputar, Miller dengan cepat mendapati dirinya berada di muka depan Amerika Vogue , kelihatan tenang dan dimiliki sendiri, seolah-olah itu adalah perkara yang paling semula jadi di dunia. Ketika saya melihat gambar Lee Miller, saya melihat seorang wanita yang benar-benar selesa dengan kulitnya; sepenuhnya selesa dengan siapa dia sebagai seorang, sebagai wanita, kata model dan pemuzik Karen Elson. Betapa modennya dia semestinya. Di luar moden - sangat hebat.

Sebenarnya, kemudahannya di depan kamera sebenarnya kerana dia menjadi model sepanjang hidupnya. Ayahnya, Theodore Miller, adalah seorang jurugambar amatur yang serius yang memuja puterinya. Potretnya, yang, menurut Marion Hume, tampak sangat meragukan, menggambarkan Lee Miller muda bertengger di berbagai pose bogel - berbaring di kerusi berlengan, di tab mandi, menatap cermin, atau duduk di atas meja yang ditutup dengan taplak meja putih. Walaupun Antony Penrose merasa sangat kuat bahawa potret ibunya ini adalah pelanggaran hubungan, Jessie Mann, dirinya seorang seniman dan model, menawarkan perspektif yang berbeza. Gambar Theodore mengenai Lee, saya lihat sebagai kolaborasi Saya melihatnya sebagai peserta. Saya melihat pengalaman hidup yang serupa dengan pengalaman saya sendiri. Semasa ibu (jurugambar terkenal Sally Mann) sedang mengerjakan gambar, itu adalah urusan keluarga. Saya dibesarkan dalam keluarga di mana kami sangat selesa dengan kekemasan dan bersikap telanjang antara satu sama lain. Sangat menyedihkan bahawa orang tidak dapat membayangkan Lee terlibat dalam kebogelan di sekitar ayahnya tanpa menjadi seksual. Saya rasa, wanita dan kanak-kanak dalam seni, anggapannya adalah eksploitasi, dan bukan itu yang saya lihat sama sekali dengannya, sebagai subjek kanak-kanak atau sebagai subjek dewasa.



Kami tidak akan pernah mengetahui dinamika sebenar antara Lee dan Theodore Miller, atau sejauh mana dia mempunyai agensi sebagai subjek. Gambar-gambar itu tidak hanya menambah mitologi dan misteri di sekitar ikon abad kedua puluh ini, tetapi juga menggambarkan ciri khasnya yang tidak senonoh terhadap konvensional yang akan membentuk kisahnya.