Harmonia Rosales mengecat semula karya seni klasik untuk menunjukkan bahawa Tuhan adalah wanita kulit hitam

Harmonia Rosales mengecat semula karya seni klasik untuk menunjukkan bahawa Tuhan adalah wanita kulit hitam

Sekiranya Penciptaan Adam (1508) dimaksudkan untuk menggambarkan saat-saat menggemparkan bumi yang menciptakan manusia seperti yang kita ketahui, lalu mengapa setiap watak Michaelangelo berwarna putih, ketika lebih dari 70% bangsa manusia adalah keturunan bukan putih? Dan lebih penting lagi, jika ini adalah kelahiran umat manusia, mengapa kelahiran itu hanya perbuatan lelaki? Adalah mudah untuk melabel Michelangelo sebagai xenophobe dan misogynist, tetapi kenyataan bahawa konteks putih, basi, dan lelaki ini masih berkembang dalam seni hari ini menunjukkan bahawa dia jauh dari keseorangan. Struktur kekuatan jantina dan bangsa yang dominan telah menentukan keseluruhan sejarah seni.



Bersumpah untuk menggunakan seninya untuk mengubah realiti ini adalah pelukis Afro-Cuba, pelukis yang berpusat di Chicago, Harmonia Rosales , yang mencipta semula karya seni sejarah penting dengan melukis wanita berwarna ke dalam sejarah seni. Bukankah kita ada di sana ?, tanya Rosales. Bukankah kita semua membantu membina tanah yang kita tinggali ini? Keinginannya datang dari kurangnya melihat identitinya sebagai wanita warna yang diwakili dalam seni, dan juga janji untuk DNAnya sebagai seorang seniman.

Letakkan Michelangelo's Adam di sebelahnya Belukar bunga mawar Pembuatan semula 2017, Penciptaan Tuhan , dan gambar itu dibebaskan serta-merta. Karya asalnya disuntik dengan warna dan jiwa, kerana Tuhan menjadi wanita kulit hitam melalui kemampuan Rosales yang sangat realistik untuk meniru gambar tradisional dalam keadaan yang hampir sama. Rasa kebebasan ini digemakan sepanjang karier Rosales, seperti ketika dia berpaling Venus Botticelli menjadi dewa hitam yang diberdayakan, Oshun , yang, dengan vitiligo dengan tambalan emas, mengingatkan kepada penceritaan tradisional Nigeria. Sekarang, untuk rancangannya yang akan datang Kesedaran Dunia Baru di New York Galeri RJD , Rosales melukis untuk memperbaiki jalan agama, yang menjadi tema subtekstual sepanjang kariernya.

Sejak sejarah global didokumentasikan, agama dan kuasa berjalan seiring. Kadang-kadang kuasa itu dapat disalahgunakan kerana keserakahan - Harmonia Rosales



Kesedaran Dunia Baru menguraikan stereotaip The Virgin Mary and Eve dengan meneroka dualitas antara kedua-dua tokoh itu, kerana Rosales melukisnya sebagai satu sosok wanita. Sebagai entiti tunggal, sosok dalam pertunjukan baru Rosales bertujuan untuk menghancurkan tingkah laku ideologi yang mengutuk tindakan wanita yang dibebaskan berkaitan dengan penampilan dan seksualiti mereka, seperti cara di mana lelaki dalam Alkitab mengutuk tindakan Hawa.

Diilhamkan oleh sejarah, kisah dan pencarian kebenaran, cara Rosales menggunakan sejarah patriarki yang diperkukuhkan untuk mengubahnya melalui lensa hitam dan wanita sangat kuat kerana membuat orang melihat kemungkinan alternatif yang mempersoalkan ideologi tertanam umat manusia. Di hadapan Kesedaran Dunia Baru , kami bercakap dengan Rosales mengenai seni menegaskan identiti dan menulis semula sejarah.