Filem pemujaan 24 jam yang hampir mustahil dibuat

Filem pemujaan 24 jam yang hampir mustahil dibuat

Dengan berjalan kaki ke sambungan Blavatnik Tate Modern, anda akan mendapat alasan untuk melihat mata anda berkeliaran dari poster pameran setinggi 10 kaki, dan memasuki bilik-bilik bangunan Neo Bankside. Duduk di antara tembok konkrit yang terkenal dengan stesen janakuasa Bankside dan Tambahan Herzog dan de Meuron 2016 , bangunan Neo Bankside adalah impian pelayaran.



Dengan membungkus tingkap kaca dan berdekatan dengan lapan tingkat Tate, pengunjung dapat melihat seni bukan sahaja di dalam galeri tetapi juga di pangsapuri berjuta-juta pound penduduk Neo Bankside di sebelah. Tindakan melihat tidak dapat dihindari, kegembiraan mengintip kehidupan orang lain hanya diperkuat oleh ironi kerana dapat melakukan ini dari dalam melihat ke arah muzium seni. Mungkin ada jenis voyeurisme yang serupa dalam karya saya, kata Christian Marclay ketika dia duduk di tingkat delapan Tate, dikelilingi oleh pemandangan panorama yang menatap pemandangan bandar.

Christian Marclay, The Clock (2010), pemasangan video saluran tunggal, jangka masa24 jamFotografi MattGreenwood (Tate)

Setelah lapan tahun melakukan lawatan, Marclay akhirnya membawa The Clock (2010) kembali ke London. Ini adalah kepulangan, dan banyak yang telah ditunggu-tunggu. Selesai pada tahun 2010 dan pertama kali ditunjukkan di White Cube, Christian Marclay's The Clock adalah aksi cita-cita dan perincian minda. Secara besar-besaran, sangat mengagumkan ia pernah diselesaikan sama sekali.



Bercakap dengan begitu jelas mengenai karya seni apa pun akan mendekati bahaya yang terlalu tinggi, namun skala Jam adalah satu yang menjamin ia hampir seperti pemujaan di seluruh dunia seni. Terdiri daripada klip filem yang disatukan bersama, semuanya menampilkan jam atau waktu rujukan, penonton dapat menonton dalam masa nyata kerana 24 jam (dan paling penting, 1440 minit) digambarkan di layar dan mengikut urutan. Di sebuah bilik yang gelap pada jam 9:24 pagi, mereka yang duduk dan menonton Jam akan menemui adegan filem yang menggambarkan saat yang tepat ketika kamera menyorot untuk menunjukkan wajah jam yang membaca waktu, 9:24 pagi. Ini adalah konsep yang sangat baik dan sangat mustahil untuk dibuat.

Pertama kali dikandung pada tahun 2005 dan kemudian Dibangunkan sebagai konsep ke The White Cube pada tahun 2007, pasukan tugas dari pelbagai pembantu di sebuah studio kecil di Clerkenwell untuk menjalani 100 tahun sejarah filem dalam usaha untuk menyatukan karya itu. Ini adalah pengalaman yang luar biasa dan melelahkan bagi Marclay, seorang lelaki yang biasa dengan menggaru dan mencampuradukkan rekod dan bekas pemain utama dalam adegan muzik avant-garde New York. Ini adalah sisi yang jelas diminati oleh Marclay, kerangka tinggi dan dianggap cara bercakap menjadi animasi ketika membincangkan kerumitan pengambilan suara elektronik. Foto-foto lama Marclay di tempat-tempat seperti Hallwalls di Buffalo, NY, menggambarkannya di belakang geladak, estetiknya yang minimalis bertentangan dengan sifat radikal dan eksperimental dari suara yang sedang dikembangkannya.

Dengan susah payah memotong sampel filem dan dengan susah payah menjelajah filem demi filem, Marclay dan pembantunya akan menyusun hamparan, tab dan disenaraikan sehingga setiap detik dan minit ditandai dan dirancang dengan sewajarnya. Ini adalah pertembungan sesat dalam pembuatan seni yang memenuhi tugas pejabat. Penyuntingan sangat mengerikan, Marclay mengesahkan.



Di sebalik proses yang tidak menarik yang merangkumi jahitan The Clock, gema dari karya Marclay yang terdahulu memang benar.

Masa adalah sesuatu yang kita perjuangkan setiap hari - ini adalah jam berdetak yang tidak menyenangkan - Christian Marclay

Pembuatan kolaj tradisional seperti seniman seperti Hannah Höch atau Richard Hamilton - yang mediumnya bukan bahan daripada filem - dikonfigurasikan semula untuk era digital. Sebaliknya, bekas sampel genre tarian Marclay di kelab NYC ditukar untuk urutan filem yang luar biasa dan diselaraskan dengan teliti. Penyegerakan inilah yang membuat anda ingin terus berjalan, untuk terus melakukan sesuatu yang sangat sukar, jelas Marclay. Anda mendapat kepuasan yang kuat apabila dua klip mengalir atau ketika muzik diselaraskan. Saya rasa ia serupa dengan tulisan. Di tangan Marclay, media, suara, dan masa dibuat mudah dan fleksibel.

Sudah tentu saya tidak dapat melakukannya sekarang, tambahnya, tertawa terbahak-bahak dan menunjukkan penghargaan baru untuk yoga - hobi yang diambil semasa produksi The Clock - dan kerana jauh dari layar. Kami terus terpaku pada layar kami, melalui telefon, melihat e-mel ...

Ironi The Clock yang ada sebagai karya yang fungsi materialnya harus dilihat di layar tentunya tidak akan hilang pada artis, namun tema-tema itu dengan pantas menyampaikan jauh melebihi apa yang kita harapkan dari kehidupan yang dikembalikan ke skrol dan klik. Ketika ditanya bagaimana sebuah filem seni konseptual yang berdurasi 24 jam telah sampai ke khalayak ramai, Marclay sendiri tidak tahu jawapannya. Baginya, penonton lebih penting daripada keinginan untuk mencipta sesuatu yang unik dan menarik. Saya membuat seni yang menarik minat saya - seni yang saya rasa merangkumi lebih daripada sekadar unsur material. Dan itu benar. Karya Marclay's 1995, Telephones, pendahulunya semula jadi The Clock, adalah karya kecantikan dan melankolis yang pelik yang bergerak melampaui visual. Begitu juga dengan menggunakan rakaman filem yang diarkibkan, setiap adegan menggambarkan watak dan adegan yang berbeza yang menampilkan panggilan telefon. Kami menunggu perbualan yang tidak pernah berlaku, sesaat sebelum telefon dijawab, Marclay menukar klip sehingga menjadi gelung kitaran. Kami terserap dalam serpihan memori yang bukan milik kami, menyaksikan dari jauh untuk sesuatu yang berlaku yang tidak pernah berlaku - sekurang-kurangnya tidak seperti yang anda harapkan.

Christian Marclay, The Clock (2010), pemasangan video saluran tunggal, jangka masa24 jam© artis. Dengan hormat White Cube, London, dan Paula Cooper Gallery,New York

Sudah tentu, sifat kitaran masa dan tindakan melihatnya melalui lensa kamera dengan sendirinya membingungkan. Dalam bukunya, Pada Fotografi , Susan Sontag menulis tentang bagaimana kamera menganggap, menceroboh, menceroboh, dan memutarbelitkan. Kami tidak sepenuhnya menangguhkan rasa tidak percaya kerana kami tahu masa yang disampaikan kepada kami adalah rekaan. Walau bagaimanapun, The Clock adalah antitesis semula jadi blockbuster Hollywood. Filem berdurasi 24 jam tanpa penceritaan hampir pasti tidak akan membuat box office turun.

Bagi Marclay, masa adalah sesuatu yang kita perjuangkan setiap hari - ia adalah masa berdetik yang tidak menyenangkan. Tema-tema kematian dan kebusukan sama seperti yang terdapat dalam karya seperti euforia dan kegembiraan pawagam naratif. Ketika setiap minit berlalu, wajah pelakon yang dilupakan lama mati dan terkubur di permukaan. Sejenak, Marclay berjaya mengembalikan masa lalu ke masa kini.

Untuk menonton Jam itu adalah jenis headfuck yang pelik. Saya mahu orang dapat masuk dan keluar, menghabiskan lima minit, 20 minit, tiga jam, berapa lama mereka mahu mengalaminya, mendesak Marclay. Ketika minit ini berdurasi 24 jam penuh, Jam Clock Marclay memerhatikan penonton sama seperti kita menontonnya. Ini adalah peringatan yang mantap dan halus tentang seberapa cepat masa berlalu dan betapa sedikit kawalan yang kita miliki terhadapnya.

Jam bebas ditonton dan berlangsung dari 14 September 2018 - 20 Januari 2019 di London Tate Modern

Christian Marclay, The Clock (2010), pemasangan video saluran tunggal, jangka masa24 jam© artis. Dengan hormat White Cube, London, dan Paula Cooper Gallery,New York