Merakam potret wanita bogel intim di kamera web di seluruh dunia

Merakam potret wanita bogel intim di kamera web di seluruh dunia

Pada minggu-minggu awal penguncian pertama di UK, Alexandra Leese membuka komputer riba, menghidupkan kameranya - layar yang mencerminkan badannya yang bogel - dan menekan rakaman. Stempel waktu berkelip ketika dia meletakkan dirinya di atas katilnya, melihat ke atas bahunya ke dalam gambarnya sendiri, pandangannya menatap kembali ke dirinya sendiri. Leese kemudian memutar ulang rakaman di TV-nya, duduk di bingkai di mana kakinya mencapai lensa, dan mengambilnya sebagai foto.



Potret diri ini dicetak di halaman terakhir photobook terbarunya, Saya + Tambang . Ini adalah projek yang pada mulanya dimulakan sebagai penerokaan mengenai Leese Hubungan dengan tubuhnya sendiri, yang berkembang menjadi kolaborasi dengan wanita dari seluruh dunia - dari kawan rapat hingga orang asing. Antara April dan Oktober, Leese melakukan 43 penggambaran potret bogel dengan wanita melalui panggilan video. Itu hanya saya, mereka, dan komputer riba atau telefon, katanya. Mereka pada dasarnya bertugas membantu saya mendapatkan sudut dan kedudukan yang betul. Sama seperti dia dengan potretnya sendiri, dia meninjau setiap pemotretan dan memotret bingkai kegemarannya dengan kamera Leica 35mm atau Polaroid.

Semua wanita ini kini menyertainya di halaman Saya + Tambang , diwakili oleh satu gambar di seberang halaman yang hampir kosong yang memperincikan nama, lokasi, dan cap waktu bingkai mereka. Ruang kosong memberi ruang untuk sketsa intim ini untuk meregangkan dan bernafas.

Veronica, Amerika Syarikat (00:16:51)Fotografi Alexandra Leese, reka bentukEva Nazarova



Potret wanita telanjang secara historis dipandang oleh pandangan lelaki, sering menganggap pengasuh itu sebagai renungan dan bukan pengarang gambar. Saya + Tambang membalikkan dinamik kekuatan ini secara terbalik, dengan Leese menawarkan autonomi kepada wanita tentang betapa bogel mereka merasa selesa, di mana mereka mahu difoto, dan apa gambaran terakhir mereka. Sebagai jurugambar, kuasa biasanya ada di tangan kita. Di sini, kekuatan ada di tangan mereka, katanya. Saya rasa, terutama dengan tubuh wanita, penting bagi saya untuk memastikan bahawa saya memberikannya. Para wanita juga dapat menarik gambar mereka dari projek itu pada bila-bila masa. Itu tidak pernah berlaku, tapi itu adalah situasi yang dia siapkan. Saya tidak akan pernah bermimpi untuk menerbitkan sesuatu yang tidak disukai oleh seseorang, tegas Leese.

Saya + Tambang bukan hanya untuk kepuasannya sendiri, ini adalah untuk wanita, untuk wanita. Ini adalah cara bagi wanita yang terlibat untuk merasa bangga, merasa cantik, jelasnya. Rasanya badan mereka adalah milik mereka dan hanya mereka yang melakukan apa yang mereka mahukan. Itulah sebabnya mengapa dia menyumbangkan semua keuntungan dari photobook yang diterbitkan sendiri kepada tiga organisasi yang berpusat di UK dan AS; yang Black Trans Femme dalam Seni Kolektif , Pusat Undang-undang Trans , dan juga Pusat Sokongan Rogol dan Seksual .

Pandangan lelaki telah mengajar wanita untuk menahan diri dengan cara tertentu - cara yang seksi atau menarik bagi lelaki. Saya ingin meneroka keindahan seperti bagaimana keadaan kita ketika kita santai dan selesa ... bukan ketika punggung kita melengkung, perut kita disedut, dan bibir kita cemberut - Alexandra Leese



Dari permulaan Saya + Tambang , Leese berusaha menghindari jejak potret bogel yang ditentukan oleh pandangan lelaki. Karena semua pemotretan dilakukan dari jarak jauh, dia juga memiliki tantangan tambahan untuk membaca ruangan, tanpa berada di dalam ruangan. Dia sedar mengarahkan wanita ke dalam pose yang terasa alami dan nyaman, untuk membangkitkan - ketika dia dan Xoài Pham menulis dalam kata pengantar - keselamatan yang kami rasakan ketika tidak ada yang melihat.

Pandangan lelaki telah mengajar wanita untuk menahan diri dengan cara tertentu - cara yang seksi atau menarik bagi lelaki. Ia sangat jelas dalam gambar, terutamanya dengan bogel, katanya. Saya ingin meneroka keindahan seperti bagaimana keadaan kita ketika kita santai dan selesa, ketika kita merasa puas dan gembira serta baik tentang diri kita. Bukan ketika punggung kita melengkung, perut kita disedut, dan bibir kita cemberut.

Semasa mempertimbangkan tajuk, Saya + Tambang, Leese mahu ia bertindak sebagai perisytiharan bahawa wanita, dan hanya wanita, yang mengawal tubuh mereka. Sepertinya itu adalah sesuatu yang jelas untuk dikatakan, katanya, bahawa badan kita adalah milik kita. Tetapi kenyataan yang menyedihkan adalah segala yang diberitahu dalam masyarakat membuat kita merasa sebaliknya.

Sheerah, BersatuKerajaan (00:23:44)Fotografi Alexandra Leese, reka bentukEva Nazarova

Mangga Pham - yang bersama-sama menulis perkenalan photobook dengan Leese - pada awalnya merancang untuk difoto dengan seluar dalamnya, tetapi memutuskan untuk telanjang pada saat-saat terakhir. Saya mahu mencabar diri saya, katanya. Saya tidak pernah terdedah dalam pemotretan. Tetapi saya berkomitmen untuk mengembangkan jenis gambar yang ada pada wanita trans warna. Dalam potretnya, dia berbaring di tempat tidurnya, ekspresinya tenang, badannya di rumah. Ia sangat mustahak untuk kita gambarkan melebihi penggunaan seksual, tambahnya. Saya diberdayakan oleh banyak kemungkinan bagaimana kita muncul di dunia. Kami adalah gambaran kemanusiaan antara satu sama lain, dan perbezaan kami menjadikan kami lebih cantik.

Gia Cinta melihat penglibatannya dalam Saya + Tambang sebagai peluang untuk menandakan pertumbuhan peribadinya. Saya tidak akan membiarkan diri saya ditangkap seperti ini beberapa tahun yang lalu, dia mengakui. Cinta mahu orang lain memanfaatkan kekuatan barunya sebagai milik mereka. Saya harap orang ramai melihat wanita trans Hitam - wanita yang akan dilihat tidak kira apa, katanya. Ini adalah peluang bagi golongan trans dan gender yang tidak sesuai untuk terus kelihatan.

Sheerah Ravindren mendedahkan bahawa dia ingin difoto oleh Leese untuk membantu mengubah dan memperluas pandangan orang tentang kecantikan dan kewanitaan. Dia melihat potretnya sebagai lanjutan dari karya yang dilakukannya di Instagram, di mana dia mengangkat suaranya dan meraikan tubuhnya. Keseluruhan kewujudan saya, yang merangkumi badan saya, memberi kekuatan kepada saya kerana ia adalah karya agung yang indah yang terdiri daripada melanin, rambut badan, benjolan, lebam, dan tanda, katanya. Semua perkara yang saya telah berusaha keras untuk dicintai dan dipeluk dalam dunia yang menyuruh saya melakukan sebaliknya.

Tubuh saya memberi tenaga kepada saya kerana ia adalah karya agung yang indah yang terdiri daripada melanin, rambut badan, benjolan, lebam, dan tanda ... semua perkara yang telah saya bekerja keras untuk dicintai dan dipeluk dalam dunia yang menyuruh saya melakukan yang sebaliknya - Sheerah Ravindren

Semua 43 pucuk, begitu juga dengan Leese, berlaku secara terpisah, jarak beberapa ribu batu. Sering kali, mereka dilakukan melalui sambungan internet yang tidak dapat dimaafkan, atau ketika menelusuri halangan bahasa. Walaupun menghadapi cabaran, Leese menyebutkan hubungan kekeluargaan yang mendalam dengan wanita tersebut, yang kebanyakannya tidak pernah dia temui. Momen yang paling berkesan adalah perbualan yang saya lakukan dengan wanita, bertanya mengapa mereka melakukan ini dan apa maksudnya bagi mereka, katanya. Sama sekali, mereka mewakili semua wanita di luar sana, tetapi mendengar cerita mereka dan cara mereka menerima dan menyayangi diri mereka sendiri, atau pertempuran yang mereka hadapi dan apa yang mereka cuba atasi, membuat saya merasa kurang sendirian. Saya belajar bahawa keyakinan bukan tentang tidak mempunyai rasa tidak selamat - ini adalah tentang mengetahui anda memilikinya dan menerimanya.

Bagaimana kita melihat diri kita, sejak sekian lama, ditentukan oleh patriarki. Wanita-wanita ini mengatakan bahawa anda suka dengan standard tersebut.

Me + Mine - direka oleh Eva Nazarova - adalah sedia untuk membuat pesanan awal sekarang . Ia akan dikeluarkan sebagai edisi 350 salinan, diterbitkan sendiri oleh Leese, dan dicetak oleh Cetak Tolak di London. Semua keuntungan disumbangkan kepada Black Trans Femme dalam Seni Kolektif , Pusat Undang-undang Trans , dan juga Pusat Sokongan Rogol dan Seksual