Budak lelaki BMX yang secara tidak sengaja memulakan subkultur baru di Lagos

Budak lelaki BMX yang secara tidak sengaja memulakan subkultur baru di Lagos

Lagos, sebuah bandar dengan lebih daripada 23 juta penduduk, mengetahui banyak kesesakan lalu lintas. Orang Lagos bergerak dengan kenderaan bermotor; menaiki motosikal (dikenali sebagai Okadas), dalam kereta tuk-tuk (dikenali sebagai keke), bas mini atau dalam van besar. Rangkaian jalan raya kecil sering sesak. Setiap hari, lapan juta orang bergerak dengan lima juta kenderaan, mengakibatkan lalu lintas dalam keadaan trafik selama 30 jam seminggu. Anda mungkin berfikir, mereka yang melalui lalu lintas ini marah. Kami bertemu dengan Matthew Temitope Solomon, Starboy BMX, salah satu daripada beberapa penunggang basikal Lagos yang berani, yang menjadikan hobinya menjadi gaya hidup.



Jangan terlambat adalah mesej terakhir yang dihantar oleh Starboy Kelapa . Dengan tergesa-gesa kami melompat ke Uber, meninggalkan Pulau Victoria untuk pergi ke Stadium Nasional di mana Starboy dan budak lelaki BMXnya sedang menunggu kami. Di belakang Uber, saya dan Coco tertidur, yang digunakan pemandu Uber untuk faedahnya; kami tiba 20 minit lewat. Pemandu membawa kami melalui pintu di perkarangan stadium, kami menuju ke kanan - tidak tahu di mana sebenarnya kami harus berada. Kompleks ini besar dan terdapat banyak orang yang berlatih sukan. Kami memutuskan untuk keluar dari Uber dan, bernasib baik kami, betul-betul di hadapan kami melihat sekumpulan budak lelaki dengan basikal BMX. Terima kasih kerana datang, kata Starboy sambil menghampiri kami. Kami menyertainya dan berjalan ke arah budak lelaki. Kami menyambut mereka. Ledakan hip hop Amerika yang kuat keluar dari pembesar suara mudah alih. Beberapa kanak-kanak lelaki berbasikal dan berlatih trik sementara yang lain sejuk di tempat teduh.

Starboy mahu kami berjalan ke tepi, di mana kita boleh bercakap mengenai minatnya: menunggang BMX. Kami duduk di tempat teduh, di bawah sebatang pokok. Saya membeli basikal baru kerana yang lama saya rosak, dan saya secara tidak sengaja membeli BMX tanpa mengetahui apa itu, jelasnya. Dia menyangka dia telah membeli basikal biasa, rakan-rakan memberitahunya basikal yang terkenal dan digunakan. Saya mula menonton klip di YouTube dan mendapat inspirasi, tambahnya. Muslihat yang dijumpainya di sana, dia mula mencuba di sini di stadium. Kami biasa berkumpul di sini untuk mengayuh basikal biasa, jadi sekarang saya datang dengan BMX saya dan saya berlatih trik ini yang pernah saya lihat dalam talian. Tidak lama kemudian, rakan-rakannya menjadi inspirasi dan mereka juga mula mencari BMX. Kini mereka bersama sekumpulan lebih kurang 25 lelaki yang bertemu setiap minggu untuk mengayuh dan mempamerkan muslihat mereka.

Fotografi Coco Olakunle



Coco dan saya tertanya-tanya mengapa mereka akan bertemu di sini, di stadium, kerana kami mendengar bahawa kanak-kanak lelaki itu tidak tinggal berdekatan; Michael, juga dikenali sebagai Mikky Blaze, tinggal di Iyana, Ipaja. Dia mengayuh basikal selama lebih dari satu jam untuk sampai ke stadium Ini adalah tempat terbaik untuk berlatih - Lagos sesak dan tidak mempunyai ruang. Di sini ada ruang, jelas Starboy. Terdapat ruang tetapi mereka tidak dapat berpusing tanpa diganggu. Sebaik sahaja orang-orang dari luar datang memerhatikan kami, keselamatan selalu membimbangkan kami. Mereka mahu kami pergi, tambahnya. Mereka mesti gembira dengan kita, apa yang kita lakukan baik untuk kesihatan kita, baik untuk tubuh. Juga, belia terlibat, mereka ada di sini dan tidak main-main. Coco dan saya setuju: kanak-kanak lelaki kelihatan sangat sesuai, mereka bergurau, suasananya sejuk, dan semua orang sepertinya bersenang-senang ketika berbasikal. Walaupun ia adalah sukan yang agak berbahaya

Tidak semua orang mempunyai insurans kesihatan, Starboy meneruskan. Oleh itu tidak semua ibu bapa menyokong. Tidak lama dahulu, ibu bapa seorang budak lelaki melarangnya pergi berbasikal, kata Starboy, saya tidak melihatnya sejak itu. Coco dan saya memahami ibu bapa budak itu; kami mempunyai insurans kesihatan yang merangkumi sebahagian besar kos pembedahan atau lawatan ke hospital. Di Lagos, tidak semua orang memilikinya, yang bermaksud anda harus membayar kehadiran anda. Ibu bapa Starboy tidak senang dengannya berbasikal, tetapi sekarang mereka menyokong: Mereka melihat saya menjana wang dengannya, jadi mereka suka sekarang. Dia sering diminta untuk tampil dalam klip video dan Red Bull membuat dokumentari mengenai mereka. Starboy mengubah minatnya entah bagaimana menjadi perniagaan. Saya baru-baru ini berhenti bekerja, katanya. Saya bekerja dengan ayah saya yang merupakan jurutera kereta. Ayah saya membenarkan saya berhenti kerana dia melihat saya menjana wang dengan berbasikal.

Fotografi Coco Olakunle



Pada sebelah petang kami bertemu dengan Starboy dia juga menjalani penggambaran dengan pembuat dokumentari Eropah. Walaupun dia mendapat penghargaan atas kerjanya dengan platform Eropah dan orang seperti kita, pemerintah tempatan tidak menyokongnya. Mereka fikir kami menimbulkan masalah di kawasan kejiranan kerana kami adalah sekumpulan budak lelaki yang berkeliaran di sini bersama-sama di stadium, tetapi kami konstruktif dan melakukan apa-apa tetapi itu, katanya. Ini adalah tempat terbaik untuk berbasikal! Starboy bercakap mengenai impian memiliki taman luncur di Lagos. Di sini di belakang stadium pasti mengagumkan, terdapat banyak ruang kosong yang tidak digunakan.

Dua budak lelaki datang dengan menaiki motosikal. Mereka berhenti dan meletakkan basikal di sebelah. Beberapa kanak-kanak lelaki membincangkan sesuatu dan tidak lama kemudian mereka mula menggerakkan basikal, meletakkannya di sebelah dataran tinggi kecil di mana kita semua berbual - budak lelaki BMX akan melompat ke atasnya. Mereka semua mengambil BMX mereka dan membuat barisan. Coco dan saya menonton dari jarak yang kecil. Pemilik basikal itu kelihatan santai dan tidak bimbang motor ini rosak. Salah seorang budak lelaki, Taiwo, berjalan-jalan dan menangkap beberapa klipnya di telefonnya. Dia telah menutup wajahnya dengan jersi bola sepaknya - budak lelaki comel itu berubah menjadi kanak-kanak sejuk yang kelihatan sukar dengan dadanya keluar. Coco mengeluarkan kameranya dan mula mengambil gambar budak lelaki dan muslihat mereka. Anak-anak lelaki menyukai kamera dan mula berpusing-pusing di sekelilingnya dengan basikal mereka, cuba menunjuk-nunjuk. Ada yang berhenti berbasikal dan berpose untuknya.

Setelah kira-kira 15 minit mengambil gambar, Starboy menghampiri kami. Dia harus pergi ke temujanji seterusnya. Dia melompat BMX dan pergi. Anak-anak lelaki itu segera mengikutinya, juga dengan basikal BMX mereka. Hanya Taiwo yang melekat dan dia berjalan di sebelah kami, memegang bajunya di tangan kanannya BMX saya patah, katanya.

Fotografi Coco Olakunle