Dalam klasik ‘Sopranos’ yang lain, Tony harus melawan dua pembunuh

Dalam klasik ‘Sopranos’ yang lain, Tony harus melawan dua pembunuh

Selamat datang ke ansuran terakhir perjalanan musim panas kami melalui The Sopranos musim 1. Semasa saya meninjau semula musim awal The Wire, dan juga keseluruhan Deadwood, saya membuat versi yang terpisah dari setiap ulasan untuk pendatang baru dan veteran, tetapi lama-kelamaan menyedari bahawa pendatang baru tidak banyak mengulas, jika sama sekali, dan oleh itu masuk akal untuk hanya melakukan satu ulasan. Sebarang spoiler yang signifikan untuk episod di luar yang sedang dikaji akan terkandung dalam bahagian yang berasingan pada akhir ulasan; selagi anda menghindarinya, dan komen, anda pasti baik-baik saja.



Pemikiran mengenai episod kedua belas, Isabella, muncul sebaik sahaja saya membelikan anda beberapa kaus kaki peluh di The Sports Authority…



Sejujurnya, saya berasa cukup gembira. -Tony

Saya akan jujur: walaupun saya tidak pernah merakam secara spesifik musim-musim awal Sopranos ini, saya telah menulis begitu banyak mengenai rancangan itu selama bertahun-tahun, dan menonton dan menonton semula episod seperti Isabella berkali-kali, sehingga saya tidak fikir saya mempunyai apa-apa yang tersisa untuk dilihat atau diperkatakan mengenai mereka. Saya bertangguh untuk membuat rewatch musim panas ini untuk waktu yang lama, dan hanya melakukannya tahun ini kerana kekurangan idea yang lebih baik.



Tapi sial, adakah ini menyeronokkan.

Ketika nyanyian pembukaan Cream I Feel Free muncul di trek suara pada akhir ini, walaupun saya pernah melihat episod ini dan adegan penutupan itu berkali-kali pada masa lalu, ia membuat cas elektrik melalui saya. Ini adalah catatan penutup yang sempurna untuk salah satu episod terbaik dan paling tidak dapat dilupakan, episod yang menangkap bukan sahaja rasa gembira dan percaya diri yang dirasakan oleh Tony sekarang bahawa hentakan yang gagal telah menjatuhkannya dari penderitaan yang disebabkan oleh lithium, tetapi kegembiraan menonton rancangan yang beroperasi pada tahap setinggi ini.

Ada banyak potongan bergerak di Isabella, terutama ketika kita menonton Junior dan Mikey merencanakan serangan pada Tony sementara halangan terus menghalangi. Tetapi pada intinya, ia adalah episod yang cukup sederhana. Di antara perasaannya tentang kehilangan Big Pussy (dan apa yang disarankan mengenai sama ada rakan lamanya telah mengkhianatinya) dan koktail ubat yang dilampirkan oleh Dr. Melfi, Tony telah menjadi tokoh dari The Walking Dead, sambil berjubah di jubahnya, nyaris tidak lisan kadang-kadang, kebas pada semua perasaan. Kemurungan dan serangan panik itu buruk, tetapi setidaknya Tony masih dapat berfungsi, dan merasakan kegembiraan sekali-sekala bersama dengan keperitan hidupnya. Tiny Tears oleh Tindersticks menjadi soundtrack melankolis yang hebat untuk kehidupan baru yang mati rasa ini, dan jabatan suara melakukan tugas yang baik untuk memasukkan kita ke dalam kepala Tony dengan menunjukkan betapa dia terganggu oleh bunyi jam berdetak dan air menetes dari keran ketika dia harus fokus pada Christopher membincangkan keadaan Jimmy Altieri.



Tony terjebak dalam keadaan netral, dan kemudian kembali hidup ketika kedua-dua orang yang menghantam menghampirinya di gerai surat khabar. Menariknya, masa semakin perlahan untuk beberapa saat ketika dia mengenali pendekatan mereka, tetapi itu hanya menjadikan pergeseran kembali ke kelajuan biasa kelihatan seperti tindakannya sekarang bergerak dua kali lebih cepat. Kami melihat dengan kematian Febby Petrulio bahawa Tony bukan lelaki yang harus dipermainkan secara fizikal, tetapi ini lebih mengagumkan, memandangkan dia yang diserang di sini, dan harus keluar dari usaha keras untuk bertahan. Itu semua naluri haiwan di tempat kejadian, menggunakan kereta itu sendiri sebagai senjata, dan memanfaatkan tujuan buruk calon pembunuhnya dalam proses itu. Dia merosakkan SUV beberapa saat kemudian, tetapi kita tahu dari cengkaman kemenangan yang dia berikan sebelumnya bahawa Tony kembali, dan Uncle Junior - sudah kelihatan sangat tua, kecil, dan tidak berdaya ketika dia mengongkong di belakang kereta Mikey sementara Mikey dan Chucky berurusan dengan Donnie Paduana - berada dalam masalah besar.

Peminat Sopranos yang suka romantis pada musim pertama sebagai kisah samseng tulen daripada pada tahun-tahun kemudian, tidak diragukan lagi memikirkan saat-saat seperti Tony bertarung melawan para pembunuh upahan. Tetapi episod itu menghabiskan jangka waktu yang sangat lama untuk funk farmasi, dan perjumpaannya dengan Isabella sendiri, yang pada akhirnya berubah menjadi halusinasi yang diciptakan oleh petugas perubatan (*). Terdapat kematian dan kehancuran, tetapi episodnya adalah mengenai meletakkan penonton di dalam kepala Tony untuk menghargai betapa buruknya perasaannya terhadap hidupnya, Pussy, ibunya, dll.

(*) Mempunyai Tony berhalusinasi Carmela melihat Isabella adalah salah arah yang baik bagi sesiapa yang mula bertanya-tanya apakah wanita ini terlalu baik untuk menjadi kenyataan.

Walaupun Junior adalah orang yang secara teknis memerintahkan hit yang gagal, Livia-lah yang mengatur hal itu. Dan jika Tony tidak benar-benar mengetahui hal ini, dan tidak dapat mengakui pada dirinya sendiri bahawa ibunya tidak bermaksud baik, maka dalam hati, sekurang-kurangnya, dia menjerit untuk mencari sosok ibu pelindung yang tidak pernah dia miliki, dan secara harfiah akan menciptanya keluar dari udara nipis jika dia terpaksa.

Pada akhir episod, Tony bercakap tentang betapa lebih baik perasaannya ketika dia mengetahui siapa yang cuba membunuhnya. Itu mungkin berlaku dengan Junior, tetapi bila ibunya sendiri sekurang-kurangnya bertanggungjawab?

Baiklah, mari kita katakan bahawa sehebat ini, final musim lebih baik.

Beberapa fikiran lain:

* Itulah pelakon Itali Maria Grazia Cucinotta sebagai Isabella, mungkin terkenal dengan peranannya di Il Postino. 1999 adalah tahun yang cukup berprofil tinggi untuknya dalam produksi berbahasa Inggeris, antara ini dan bermain sebagai pembunuh untuk mendapatkan James Bond di Dunia Tidak Cukup.

* AJ adalah kerajang komik yang sempurna untuk Livia, kerana dia sangat tidak tahu dan harfiah sehingga dia entah bagaimana melihat melalui setiap permainan minda pasif-agresif yang dia coba jalankan ke seluruh keluarga.

* Menonton semula ini dengan mengetahui bahawa adegan dengan Isabella adalah semua halusinasi, termasuk pemandangan di mana Carmela menangkapnya sambil menatap tingkap ke arah wanita ini, saya tidak dapat menahan diri untuk melihat Carmela mengenakan seluar biru yang berwarna Melfi-esque yang tajam, dan tertanya-tanya adakah ini adalah sebahagian daripada khayalan Tony. Tetapi dia memiliki pakaian yang sama di kemudian hari ketika dia membawa anak-anak ke hospital, jadi itulah yang dia pakai pada hari itu.

* Ketika Tony menjalani sesi terapi rahsia dengan Melfi sejurus selepas serangan gagal, Carmela pertama kali melihat terapis misteri dan menarik suaminya. Dia nampaknya tidak senang dengan apa yang dilihatnya.

* Cuaca Jersey yang lebih ekstrem: angin bertiup sepoi-sepoi Junior dan Livia sementara mereka menunggu on line untuk menonton filem.

* Di The Godfather, jeruk adalah simbol kematian. Di The Sopranos, jus oren adalah simbol hampir mati. Sekurang-kurangnya untuk minggu ini.

* Ini akan merosot momentum babak kedua episod itu, tetapi adakah saya berharap ada beberapa lagi babak Paulie dan Silvio yang diam dan menyeramkan sebagai pendamping untuk AJ dan tarikhnya.

* Sekiranya anda mencari lebih banyak penulisan saya di The Sopranos, berikut ini pautan ke ulasan episod Star-Ledger saya dari musim-musim kemudian. Acara ini juga merupakan inti dari buku saya, Revolusi Ditayangkan. Ia mendapat edisi yang diperbaharui pada akhir musim gugur, terutama berkaitan dengan akhir Mad Men dan Breaking Bad, dan beberapa perubahan yang lebih besar pada perniagaan TV dalam tiga tahun terakhir, walaupun akan ada beberapa perubahan lain. (Bab Sopranos, misalnya, akan menyentuh komen David Chase baru-baru ini mengenai berakhirnya pertunjukan itu, tetapi sebahagian besar dari yang tidak berubah, jika anda ingin membaca sekarang.)

Dan sekarang kita sampai ke bahagian spoiler, di mana saya membincangkan bagaimana peristiwa dalam episod ini akan memberi kesan pada musim atau siri ini. Sekiranya anda baru dalam rancangan ini dan menonton satu minggu pada satu masa, anda boleh berhenti membaca dengan selamat sekarang.

* Walaupun beberapa pemain penting seperti Mikey dan Jimmy akan turun di final, kematian Donnie dan hitmen lebih sesuai dengan apa yang sering terjadi pada rancangan ini, di mana pemain kecil cenderung terbunuh lebih kerap daripada yang besar ikan.

* Momen senior Livia yang tepat masa akan menjadi mekanisme pertahanan biasa untuk beberapa ketika selepas ini.

* Tony membayangkan Isabella adalah pelajar pergigian, dan ketika kita datang ke The Test Dream, giginya akan mulai rontok, yang merupakan gambaran mimpi yang biasa.

* Watak di The Sopranos masuk ke dalam banyak kemalangan kereta , dan Tony sahaja akan berada di belakang kemudi untuk menghancurkan beberapa SUV tambahan pada musim-musim kemudian (terutama ketika dia dan Adriana mengalami kemalangan yang menimbulkan gosip di Irregular Around the Margins).

Seterusnya: Saya Mimpi Jeannie Cusamano, di mana Tony cuba menyelesaikan semua perniagaan Keluarga (dan keluarga). Seperti biasa, anda boleh menontonnya di HBO Go, HBO Now, dan Amazon Prime.

Saya bercuti minggu depan, jadi carilah pada 9 September.

Apa pendapat orang lain?

Alan Sepinwall boleh dihubungi di sepinwall@hitfix.com